TH-5711 Smart Hunter: Radar Pemandu Rudal Paskhas TNI AU

Bila dirunut kebelakang, nampak TNI kian fokus pada kelengkapan rudal anti serangan udara (SAM/surface to air missile) dengan basis MANPADS (man portable air defence systems).  Ini bisa dilihat dari hadirnya sista rudal Bofors RBS-70, Strela, Mistral, Grom, dan QW-3. Dengan basis MANPADS, rudal dapat dioperasikan secara mandiri oleh satu atau dua orang awak, atau dalam beberapa platform dapat diintegrasikan dengan pola penembakkan otomatis dalam suatu sistem peluncur, dalam hal ini adalah Mistral berpeluncur Tetral dan Grom dengan peluncur Poprad.

Khusus untuk yang dioperasikan secara mandiri, rudal dalam klasifikasi MANPADS punya keunggulan pada fleksibilitas dan mobilitas tinggi. Tapi disisi lain, dengan bobotnya yang ringan, rudal dalam segmen ini hanya memenuhi kaedah SHORAD (short range air defence), alias sistem pertahanan udara jarak dekat, rudal-rudal milik TNI dalam platform MANPADS memang lincah bermanuver dan dapat ditembakkan dari mana saja, tapi soal jangkauan tembaknya terbatas.

SAM SHORAD seperti Mistral, Grom, dan QW-3 rata-rata jarak tembak maksimumnya mencapai 5.000 – 6.000 meter. Dengan kecepatan supersonic, itu artinya target yang disasar “hanya” efektif menguber helikopter dan jet tempur yang terbang rendah dengan kecepatan tinggi. Sementara dalam konteks menghadapi jet tempur yang terbang tinggi diatas 8.000 – 10.000 meter, mungkin kita yang di darat hanya bisa meratap pasrah, sambil berharap semoga jet tempur TNI AU dapat meng-intercept.

Beginilah gelar operasi Smart Hunter dan rudal QW-3, mengandalkan komunikasi berbasis WiFi
Beginilah gelar operasi Smart Hunter dan rudal QW-3, mengandalkan komunikasi berbasis WiFi

Nah, menunjang operasional rudal-rudal diatas, awak rudal tentu tidak bisa beroperasi maksimal tanpa didukung “panca indra” yang memadai. Yang dimaksud disini adalah sistem radar mobile penjejak target. Untuk urusan yang satu ini, TNI kita sudah punya sejarah panjang. Di era tahun 60-an, ada radar Nysa P-30 B/C untuk rudal SA-2, lalu ada radar Giraffe untuk RBS-70, dan MMSR (Mobile Multibeam Search Radar) untuk rudal Grom TNI AD. Dan kini TNI, khususnya Korps Paskhas TNI AU juga punya perangkat radar sejenis, yakni radar TH-5711 Smart Hunter.

Smart Hunter yang buatan Cina merupakan sistem radar yang digunakan untuk memandu awak rudal QW-3 dalam mengetahui arah datangnya target lawan. Maklum arah datangnya pesawat lawan kadang sulit ditemukan secara visual. Dengan demikian, awak rudal dapat mengambil inisiatif pertama untuk melakukan tembakan untuk melumpuhkan pesawat penyusup. Smart Hunter dipasang dalam platform jip 4×4, untuk pesanan Paskhas, digunakan jenis Nissan Frontier 2000 cc dengan warna cat hijau. Dengan jaringan wireless, satu unit Smart Hunter mampu mengendalikan 12 penembak QW-3. Jalur komunikasi antara pusat kendali dan juru tembak mengandalkan gelombang WiFi (wireless fidelity).

09 puspen latgab

Smart Hunter nampak keluar dari C-130 Hercules
Smart Hunter nampak keluar dari C-130 Hercules

Dalam gelar operasi, awak QW-3 dibekali antena portable, radio, dan helm yang dilengkapi alat bidik otomatis yang tehubung ke pusat kendali. Sehingga apa yang dilihat penembak, itu pula yang terpampang di layar kendali. Sementara untuk Smart Hunter, dalam kabin jip terdapat empat personel, terdiri dari komandan unit, pengemudi, dan dua operator sistem untuk ROT (radar operation terminal) dan OCT (operation command terminal). Dengan dukungan antena (bisa dilipat ke dalam body) setinggi 1,5 meter. Radar ini dapat memantau pergerakan pesawat sejauh 20 – 30 kilometer.

Smart Hunter mulai diterima TNI AU pada tahun 2011 lalu, saat ini kabarnya sudah 3 unit yang beroperasi. Dan melihat kebutuhan yang tinggi, terutama untuk pengamanan beberapa pangkalan udara (lanud), Smart Hunter akan didatangkan lebih banyak lagi. Salah satu unjuk kebolehan Smart Hunter yakni pada latgab TNI bulan Mei 2013 lalu, 2 pesawat angkut berat C-130 Hercules TNI AU melaksanakan air landed di bandara Juwata Tarakan. Dalam air landed tersebut diturunkan Smart Hunter, rudal QW-3 dan kanon legendaris Tripe Gun.

Smart Hunter dapat dipasang ke dalam beberapa platform jenis kendaraan 4x4
Smart Hunter dapat dipasang ke dalam beberapa platform jenis kendaraan 4×4
Posisi ketika antena radar dilipat ke dalam body kendaraan
Posisi ketika antena radar dilipat ke dalam body kendaraan

Lepas dari soal kemampuan, kapasitas dan jangkauan, radar Smart Hunter berada di platform kendaraan 4×4, ini artinya menjadi yang terkecil di kelas radar mobile milik TNI. Sebagai perbandingan MMSR untuk rudal Grom menggunakan jip Land Rover Defender 6×6. Sedangkan radar Giraffe Arhanud TNI AD menggunakan platform truk Volvo dan Mercedes Benz. (Haryo Adjie Nogo Seno)

13 Comments