Seputar DSEI 2019Klik di Atas

VAMTAC ST5 4×4 RAPIDRanger: Rantis Pengusung Rudal Starstreak RCWS Arhanud TNI AD

Rantis (kendaraan taktis) asal Spanyol ini memang terlihat sangar, namun sejatinya tak ada yang terlalu unik bila disandingkan dengan rantis Sherpa Light Scout buatan Renault atau Komodo 4×4 produksi PT Pindad. Namun kendaraan yang disebut VAMTAC (Vehículo de Alta Movilidad Táctico) 4×4 atau High Mobility Tactical Vehicle produksi URO Vehículos Especiales (UROVESA) ini memang ‘harus’ melenggang masuk ke arsenal rantis TNI AD, pasalnya VAMTAC menjadi bagian dari sistem ForceShield rudal Starstreak untuk Arhanud TNI AD.

Baca juga: Renault Sherpa Light – Rantis Pengusung Rudal Mistral RCWS Arhanud TNI AD

Seperti telah dibahas di artikel terdahulu, sistem ForceSHIELD terdiri dari terdiri dari radar CONTROLMaster200 (SHIKRA), RAPIDRanger mobile weapon systems, dan Lightweight Multiple Launcher (LML). Yang disebut terakhir LML adalah platform peluncur dari rantis Land Rover Defender. Satu jip Land Rover dibekali satu tiang model MANPADS dengan tiga peluncur yang siap ditembakkan. Di bawah plat lantai, tersedia ruang untuk penyimpanan 6 unit rudal Starstreak. Peluncur dalam pola LML dilakukan secara manual oleh seorang juru tembak. Sebaliknya RAPIDRanger mobile weapon systems lebih maju, dimana peluncuran rudal menggunakan RCWS (Remote Control Weapon System).

Nah, RAPIDRanger ini diusung dalam platform rantis VAMTAC. Konfigurasi antara VAMTAC dan sistem Starstreak telah dirancang agar sesuai oleh pihak Thales Air Defence. Bagaimana jika Starstreak dipasang pada rantis jenis lain? Jawabannya tentu bisa-bisa saja, asalkan biaya pengujian, integrasi sistem, instalasi serta beban biaya lainnya menjadi tanggungan user. Pola RAPIDRanger sedikit banyak mirip dengan rudal MANPADS Mistral yang dipasang dengan RCWS pada rantis Renault Sherpa Light. Pun jumlah rudal yang siap ditembakkan dalam satu kubah serupa, yakni ada empat peluncur. Selain bisa ditembakkan oleh gunner di dalam kabin rantis, sistem RCWS Mistral dan Starstreak RAPIDRanger dapat dikendalikan secara terintegrasi oleh unit command and control.

Baca juga: Starstreak HVM – Rudal Tercepat Arhanud TNI AD

VAMTAC di fasilitas PT Len, nampak belum dipasangi kubah peluncur.

Dikutip dari Shephardmedia.com (20/4/2016), disebutkan tipe yang akan diakuisisi untuk Arhanud TNI AD adalah URO 4×4 VAMTAC ST5, dengan jumlah yang didatangkan sebanyak 20 unit rantis. Dalam beberapa publikasi, rantis VAMTAC dan Land Rover Defender telah tiba di fasilitas perakitan dan integrasi sistem PT Len Industri.

Tentang VAMTAC sendiri, nasibnya boleh dibilang beruntung terdongkrak populer secara penjualan, lantaran sudah ‘dipaketkan’ oleh Thales dalam sistem ForceShield untuk rudal Starstreak. Selain Indonesia, Malaysia sejak 2008/2009 malah sudah meng-order lebih dari 100 VAMTAC dalam berbagai varian. Sebagai informasi, Malaysia juga membeli sistem ForceShield rudal Starstreak untuk kebutuhan angktan daratnya. Meski tak mengoperasikan Starstreak, manun menggunakan radar SHIKRA, Singapura di tahun 2015 juga telah menerima VAMTAC ST5.

Baca juga: Mengenal SHIKRA – Radar Pengendus Sasaran Untuk Rudal Starstreak TNI AD

Baca juga: Alvis Stormer HVM – Kasta Tertinggi Peluncur Rudal Hanud Starstreak

Dari karakteristiknya, VAMTAC dihadirkan sebagai jawaban atas kebutuhan militer Spanyol akan kendaraan dengan spesifikasi multipurpose, air-portable, high mobility off-road vehicle dengan good payload capacity. VAMTAC mulai digunakan oleh AD Spanyol pada tahun 1998, dan sampai saat ini telah diproduksi lebih dari 4 ribu unit.

Dapur pacu VAMTAC disokong mesin diesel Steyr enam silinder. Sementara gearbox menggunakan transmisi otomatis Allison AT-542 dengan empat percepatan maju dan 1 mundur. Output mesin mencapai daya maksimum 188hp. Dari akselerasi, VAMTAC dapat dibawa ngebut sampai kecepatan maksimum 135 km per jam. Kapasitas tangki bahan bakar internal 110 liter, memungkinkan kendaraan menempuh jarak lebih dari 600 km.

Baca juga: Elang Recon Vehicle 4×4 – Rantis Intai Merek Dalam Negeri Citarasa Perancis

Baca juga: Pindad Komodo Intai 4×4 – Reptil Lapis Baja Yonif Mekanis 203/AK Kodam Jaya

Starstreak dengan platform jip Land Rover Defender (LML) jadi salah satu tipe yang akan digunakan TNI AD

Sebagai negara NATO, Spanyol membangun VAMTAC mirip dengan rantis HMMWV or Humvee milik Amerika Serikat. Varian dasar VAMTAC memiliki kabin berbentuk segi empat dengan atap miring sedikit di sisi belakang. Sisi kabin bagian depan memiliki perisai angin. Dua pintu di kedua sisi kendaraan memungkinkan keluar masuk kru dan pasukan secara cepat. Sebagai rantis tempur, VAMTAC dilengkapi proteksi tahan peluru, termasuk kaca anti peluru untuk observasi. Dirancang dengan desain modular memungkinkan beragam konfigurasi dapat dilakukan, seperti penambahan lapisan armor.

Diluar varian standar, VAMTAC hadir dalam varian ambulance, TOW launcher, Mistral launcher, communication vehicle, dan Starstreak launcher. Bila tak ada aral melintang, rencananya sistem ForceSHIELD Starstreak bakal ditampilkan dalam parade HUT TNI Ke-72, 5 Oktober 2017 di Dermaga Cilegon, Banten, dan disana nantinya akan muncul sosok VAMTAC di hadapan publik. (Gilang Perdana)

Spesifikasi URO VAMTAC ST5 4×4
– Length: 4,85 meter
– Width: 2,175 meter
– Height: 1,9 meter
– Weight: 3 – 3.5 ton
– Crew: 1+3
– Engine: Steyr turbocharged diesel 188 metric horsepower (138 kW)
– Payload capacity: 1500–2000 kg
– Transmission: 5 speed automatic
– Fuel capacity: 110 litres
– Operational range: >600 kilometer
– Speed: 135 kilometres per hour

21 Comments