Boeing P-8 Poseidon: Sang Dewa Laut Incaran Patroli Maritim TNI AU

unnamed (11)

Dalam suatu perjumpaan dengan penerbang Boeing 737 Surveillance Skadron 5 di Jakarta, sang pilot menyebut harapannya agar pesawat intai maritim penerus Boeing 737 Surveillance adalah dari keluarga Boeing, yang bila ditelusur maksudnya adalah P-8 Poseidon, jet bermesin dua yang juga mengusung platform Boeing 737-800ER.

Baca juga: Misteri MH-370 – Sempat Menghindari Pantauan Radar Kohanudnas!

Pesawat ini memegang peran penting dalam armada AL AS, pasalnya Poseidon digadang sebagai generasi penerus P-3 Orion yang menggunakan mesin propeller. Debut Poseidon pun cukup masif, salah satunya diterjunkan AL AS dalam misi pencarian Malaysian Airlines MH370 yang raib di Samudera Hindia.

Seolah meneruskan keinginan sang penerbang, Boeing dalam siaran pers sempat menyatakan bahwa Indonesia tengah mengkaji kemungkinan pembelian Poseidon sebagai kekuatan armada Patmar (Patroli Maritim). Tentu tak ada yang keliru bila TNI AU akhirnya mengoperasikan P-8 Poseidon, pesawat ini bisa dibilang pesawat intai maritim tercanggih, tak hanya padat perangkat elektronik sensor dan radar, Poseidon juga dapat menjalankan peran tindakan pertempuran, salah satu keunggulannya yakni keberadaan ruang internal senjata (weapons bay). Beberapa etalase senjata yang dibawa memang tergolong maut, sebuat saja rudal udara ke permukaan AGM-84H/K SLAM-ER, rudal anti kapal AGM-84 Harpoon, torpedo MK54, ranjau laut MK52, dan bom laut (depth charge). Singkat kata, Poseidon memang punya tugas khusus membinasakan kapal selam. Tak hanya bekal weapons bay, hebatnya bagian sayap bisa pula ditempeli cantelan senjata.

Weapons Bay.
Weapons Bay

unnamed (3)unnamed (10)

Kualitas alutsista tentu terkait dengan urusan harga, dan memang harga per unit Poseidon sangat mahal, yakni per unitnya US$201,4 juta. Karena harga yang mahal inilah, beberapa kalangan kurang yakin apakah Indonesia β€˜sanggup’ membeli Poseidon. Tapi bila ada niat dan kehendak, jalan pasti ada, buktinya delapan unit helikopter tempur premium AH-64 Apache bisa dibeli Indonesia dengann fasilitas kredit ekspor dari AS. Sebagai informasi, AH-64 Apache juga buatan Boeing, yang secara langsung memberi kemudahan dalam negosiasi bila nantinya terjadi transaksi.

Baca juga: Boeing Jajaki Kerjasama Pengembangan CH-47 Chinook di Indonesia

Poseidon yang diambil dari nama dewa penguasa lautan dalam mitologi Yunani, punya cirri khas yang amat dibutuhkan pesawat intai maritim, seperti bisa terbang rendah dan lincah di ketinggian hanya 60 meter di atas permukaan laut, suatu kemampuan yang dibutuhkan dalam misi SAR.

Radar surveillance AN/APY-10
Radar surveillance AN/APY-10
Suasana kokpit Poseidon.
Suasana kokpit Poseidon.

unnamed (6)

Sayap pun dapat dipasangi cantelan senjata.
Sayap pun dapat dipasangi cantelan senjata.

Untuk dukungan intai di atas lautan, Poseidon punya bekal radar surveillance AN/APY-10 besutan Raytheon. Radar ini dapat mendeteksi, mengklarifikasi dan memilah berbagai emisi elektronik lawan. Radar yang posisinya disematkan di hidung ini dapat mendeteksi perahu kecil dari ketinggian terbang maksimum (12.500 km). Selain itu, Poseidon dilengkapi sensor MX-20HD digital electro-optical/infrared (EO/IR) sebagai penuntun laser pada rudal. Yang tak kalah penting lainnya adalah sonobuoy (sonar buoy), ini merupakan perangkat vital untuk mendeteksi keberadan monster bawah laut, baik secara aktif maupun pasif.

Dalam melancarkan tugas AKS (anti kapal selam), Poseidon dilengkapi tiga peluncur putar berkapasitas 30 sonobuoy yang dapat diisi ulang. Satu lagi yang menakutkan, Poseidon punya sensor hidrokarbon yang bisa mendeteksi uap bahan bakar kapal selam.

Baca juga: Marker Buoy, Penanda Target Pada Misi Pencarian Black Box AirAsia QZ8501

Selain Indonesia yang kepincut pesona Poseidon, pesawat ini juga diminati oleh negara-negara di kawasa Amerika Selatan dan Afrika Selatan. Dalam operasi intai jarak jauh, umumnya Poseidon diawaki 9 orang. Poseidon dapat mengudara selama enam jam untuk rentang wilayah 1.100 km dan empat jam untuk rentang wilayah 2.220 km. Untuk urusan jangkauan jelajah memang menjadi minus bagi Poseidon, karena dirasa kurang luas untuk memburu kapal selam. Tapi harap dimaklumi, sebab rancang bangun Poseidon berasa dari pesawat penumpang berjarak sedang.

Sejak terbang perdana pada 25 April 2009, Poseidon hingga Juli 2013 telah diproduksi sebanyak 15 unit. Di luar AS, Poseidon telah dipesan oleh AL India dengan label P-8I Neptune. Sementara AU Austalia juga memesan 8 unit tipe P-8A. (Bayu Pamungkas)

unnamed (4)

17 Comments