T-50i Golden Eagle: Pesawat Tempur Taktis Modern Pencetak Pilot Fighter TNI AU

114304_159269_pesawat_persi

Masuk dalam kelompok penempur taktis, T-50i Golden Eagle yang punya predikat lighweight multirole fighter menjadi pelengkap dari keberadaan Hawk 109 dan Hawk 209. Dan bisa dibilang kini TNI AU punya tiga jenis jet tempur lapis kedua yang di-handle tiga Skadron Udara. Tapi kodrat lain T-50i juga menyandang gelar lead in fighter trainer, atau jet tempur latih lanjut, karena 16 unit T-50i yang memperkuat Skadron Udara 15, resmi menjadi pengganti Hawk MK.53.

Baca juga: Hawk MK.53 – Perjalanan dari Jet Latih, Penempur Taktis Hingga Andalan Tim Aerobatik TNI AU

Diproduksi oleh Korea Aerospace Industries (KAI) dengan dukungan teknologi Lockheed Martin, varian pertama dari keluarga T-50 terbang perdana pada tahun 2002, dan resmi diperkenalkan ke publik pada Februari 2005. Sebagai jet tempur dengan citarasa AS, T-50 tampil dengan desain menarik, seperti mengusung gaya hybrid antara F/A-18 Hornet pada sisi depan, dan sisi belakang (ekor dan mesin) mengacu pada konsep F-16 Fighting Falcon. Di negeri asalnya, T-50 memang di dapuk sebagai jet latih bagi penerbang untuk transisi ke jet F-16 atau F-15.

Keluarga T-50 secara keseluruhan terdiri dari T-50 (versi dasar), T-50B, TA-50, dan FA-50. Seri paling canggih sudah barang tentu FA-50 yang punya kapabiltas tempur paling tinggi. Tapi secara umum, KAI merancang tipe TA-50 dan FA-50 untuk misi tempur udara ke udara dan udara ke permukaan. Wujudnya, baik TA-50 dan FA-50 dilengkapi dengan kanon internal, sebaliknya T-50 dan T-50B yang diandalkan untuk tim aerobatic, hadir minus kanon internal.

Baca juga: Hawk 209 – Lightweight Multirole Fighter Penantang F/A-18 Hornet

T-50i-Golden-Eagle-TNI-AU159976

Baca juga: Hawk 109 – Lead In Fighter Trainer dengan Peran Tempur Taktis

Tipe yang dibeli Indonesia adalah T-50i, atau merujuk ke tipe TA-50 yang dilengkapi kanon internal Vulcan M197 20 mm yang menjadi senjata organik. Kanon ini mengusung konsep gatling dengan tiga laras putar. Ditempatkan pada sisi kiri kokpit, serupa dengan penempatan kanon Vulcan pada jet F-16 yang memakai gatling dengan enam laras. Vulcan M197 juga digunakan pada helikopter serbu AH-1Z Cobra. Perihal keberadaan kanon internal, di awal kehadirann T-50i sempat menimbulkan kontroversi, karena dalam beberapa foto tidak terlihat adanya laras kanon di pesawat (T-50). Kami pun pernah mengupas tentang kanon M197 secara khusus di artikel terdahulu.

Baca juga: Vulcan M197 20mm – Senjata “Organik” T-50i Golden Eagle TNI AU

Tampak T-50i TNI AU sudah dengan ujung kanon internal terpasang.
Tampak T-50i TNI AU sudah dengan ujung kanon internal terpasang.
Sebaliknya di foto ini, ujung laras kanon internal dalam posisi ditutup atau belum terpasang.
Sebaliknya di foto ini, ujung laras kanon internal dalam posisi ditutup atau belum terpasang.
Di foto ini nampak ujung laras kanon internal juga belum terlihat.
Di foto ini nampak ujung laras kanon internal juga belum terlihat.

Baca juga: F-16 C/D Block 52ID – Welcome The New Indonesian Fighting Falcon

Total ada 16 unit T-50i yang memperkuat Skadron Udara 15 yang ber-home base di Lanud Iswahjudi, Madiun, Jawa Timur. Semua pesawat itu di kirim ke Indonesia secara bertahap, mulai bulan September 2013 hingga Februari 2014. Pesawat ini akan digunakan sebagai pesawat latih calon penerbang tempur. Delapan pesawat memiliki warna biru dan kuning khas tim aerobatik legendaris TNI AU Elang Biru. Sementara delapan pesawat lagi berwarna kamuflase hijau khas misi tempur.

Meski sudah dinobatkan sebagai elemen TT (Tempur Taktis), tapi ironisnya T-50i saat hadir di Indonesia belum dibekali radar udara. Hal ini menjadikan T-50i belum optimal 100% untuk misi tempur, macam CAP (Combat Air Patrol). Bila ada kebutuhan operasi pertahanan udara yang mendesak, T-50i memang masih tetap mampu beraksi dengan panduan dari radar ground control yang akan memandu pilot menuju sasaran. Namun untuk eksekusi tembakan, selanjutnya pilot hanya bisa mengandalkan kemampuan visual langsung. Karena tidak adanya perangkat radar, maka saat ini pada bagian dalam hidung pesawat hanya dibekali ballast (pemberat) agar pesawat seimbang.

3716935022_s6xXKHTc_TT-5007t-50-i-tni

Tentu saja, TNI AU kedepan berencana untuk melengkapi armada T-50i dengan radar agar pilot dapat beropeasi secara mandiri. Pilihan yang digariskan adalah jenis multimode radar AN/APG-67 besutan General Electric. Ini jenis radar yang dulu sempat digunakan pada prototipe F-20 Tigershark. Radar ini bisa mendeteksi target sejauh 80 nautical mile (148 km) pada mode air to air, air to surface, dan air to sea.

Kecanggihan T-50i terletak pada flight control system, diantaranya pesawat berkursi tandem ini sudah menggunakan fly by wire digital flight control, active stick technology, on board oxygen generation system (OBOGS), electrical emergency power unit, triple redundant electrical system, dan digital break by wire. Sementara pada bagian dalam kokpit, sudah terbenam layar HUD (head up display), integrated up front control, color multifunction displays, HOTAS (Hand on Throttle and Stick), dan untuk kursi lontar menggunakan Martin Baker MK1o. Untuk menunjang misi tempur, T-50i dibekali sistem GPS/INS, radio UHF/VHF, integrated IFF (identification friend or foe), radar altimeter, integrated mission computer, dan radar warning receivers (RWR), sehingga mampu mendeteksi keberadaan musuh dari segala arah.

Baca juga: Martin Baker – Sang Penyambung Nyawa Pilot Pesawat Tempur

Kapabilitas daya hancur masuk di segmen light attack mission, selain bekal kanon internal, T-50i dibekali tujuh hardpoints. Senjata andalannya seperti rudal udara ke udara AIM-9 Sidewinder, bom MK82, SUU-20, dan rudal udara ke permukaan AGM-65 Maverick.

Baca juga: MK82 – Bom Paling “Lethal” Milik TNI AU

Baca juga: Maverick – Rudal Maut Pelibas Tank

spek

Dapur pacu T-50i dipercayakan pada mesin tunggal F404-GE-102 dan mampu menghasilkan daya dorong 17.700 pounds dengan after burner dan 11.000 pounds dengan tenaga mil power. Mesin besutan General Electric ini disokong teknologi dual channel digital electronic control. Kecepatan maksimal T-50i mencapai Mach 1.5. Untuk kelincahan di udara, T-50i sanggup menahan gravitasi hingga 8g force, masih kalah dibanding F-16 yang 9g force. T-50i tidak dibekali kemampuan air refuelling, namun punya jarak jangkau hingga 1.851 km. Sementara untuk batas ketinggian terbang sampai 14.630 meter. Kecepatan menanjak T-50i mencapai 11.887 meter per menit. (Gilang Perdana)

Spesifiksi T-50i Golden Eagle
– Kru : 2
– Panjang : 13,14 meter
– Lebar sayap : 9,45 meter (dengan rudal)
– Tinggi : 4,94 meter
– Berat kosong : 6.470 kg
– Berat penuh : 12.300 kg
– Mesin : F404-GE-102 (lisensi dari Samsung Techwin)

14 Comments