Seputar DSEI 2019Klik di Atas

Roket R-Han 122 Sukses Meluncur dari MLRS RM70 Grad Marinir TNI AL

RM70 Grad

RM70 Grad Batalyon Roket Pasukan Marinir (Pasmar) TNI AL memang alutsista yang kondang, selain kerap tampil dalam show parade militer, seperti penembakkan salvo spektakuler di HUT TNI ke-70 lalu, RM70 Grad juga rajin diikutkan dalam operasi latihan tempur, termasuk digelar dalam operasi di Poso, Sulawesi Tengah belum lama ini. Letalitas yang maksimal, bisa menghancurkan area 3 hektar dalam tembakkan salvo, menjadikan MLRS (Multiple Launcher Rocket System) digadang pas sebagai sista artileri medan unggulan.

Baca juga: RM 70 Grad 122mm – Self Propelled MLRS Berdaya Hancur Tinggi

Dengan basis roket kaliber 122 mm, kedepannya RM70 Grad Marinir tak melulu harus bergantung pada stok roket dari Cekoslovakia yang jumlahnya kian berkurang. Nah, kabar baiknya RM70 Grad yang dipasang pada platform truk Tatra 813 Kolos berpenggerak 8×8 kini dikabarkan telah sukses meluncurkan roket R-Han 122 mm yang dikembangkan Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kemenhan RI sejak tahun 2007.

Bila selama ini uji coba peluncuran dinamis R-Han 122 mm dilakukan dari platrom truk 6×6 buatan PT Alam Indomesin Utama, tapi pada pada tanggal 27-29 Januari 2016 bertempat di Pantai Tempursari Lumajang, Jawa Timur, sebanyak 25 unit roket R-Han 122 mm berhasil ditembakkan dari peluncur RM70 Grad. Uji fungsi ini dilakukan untuk menguji konsistensi performansi roket setelah uji terbang tahap pertama yang dilakukan pada Oktober 2015 lalu, dinilai telah berjalan dengan baik, yang melakukan pengamatan dan perekaman data perilaku terbang roket pada saat diterbangkan.

105563dmc

Baca juga: R-Han 122mm – Solusi Kemandirian Roket Balistik Artileri Medan

Uji dinamis yang dilakukan kali ini untuk mendapatkan data hasil uji dinamis berupa prestasi terbang roket dan keandalan muatan yang dibawa roket, serta konsistensi performansi roket. Dalam pengujian kali ini juga dilakukan pencatatan jarak capai dan kehandalan terhadap spesifikasi desain.

Pengujian dinamis kali ini bersifat ground to ground dengan menggunakan beberapa jenis muatan warhead yaitu 4 unit inert atau dummy, 9 unit asap, 8 unit tajam dan 4 unit telemetry. Muatan dummy dan asap diluncurkan untuk melihat titik jatuhan, muatan tajam diluncurkan sebagai penggambaran kondisi realroket R-Han 122B yang akan diproduksi dan digunakan untuk user, dan muatan telemetry digunakan untuk mengetahui trajectory roket. Dari hasil pengujian, area jatuhan roket berhasil dipantau oleh pengamat berada pada kisaran 22-23 km untuk sudut elevasi 30 derajat dan kisaran 25-26 km untuk sudut elevasi 50 derajat. Hasil ini dinilai memuaskan dan salah satu hal yang harus dilakukan adalah konsistensi dalam menjaga proses dan kualitas agar menghasilkan satu desain yang freeze dan sesuai dengan yang diharapkan oleh user.

Pada platform truk 6x6
Pada platform truk 6×6
Pada platform tank ringan SBS Pindad
Pada platform tank ringan SBS Pindad

Baca juga: ASTROS II MK6 – MLRS Multi Kaliber Armed TNI AD

Baca juga: [Polling] M142 HIMARS AD Singapura – Lawan Tanding Terberat MLRS ASTROS II MK6 TNI AD

Kegiatan pengembangan roket R-Han 122B dengan berat 59,6 kg ini merupakan kerjasama tim Konsorsium Roket Nasional dengan Balitbang Kemhan yang memiliki tujuan utama menghentikan ketergantungan terhadap produk asing dengan menjadikan roket R-Han 122B sebagai alutsista yang digunakan prajurit TNI sebagai senjata utama untuk mensubtitusi persenjataan yang selama ini diperoleh dari luar negeri. Diharapkan, Indonesia berhasil mewujudkan kemandirian dalam produksi roket nasional.

Inilah sosok roket RM70
Inilah sosok roket RM70

Sebagai perbandingan, roket RM70 Grad Marinir asli yang buatan Cekoslovakia punya bobot 66 kg. Komponennya terdiri dari hulu ledak seberat 18,3 kg, lalu ada motor roket dengan double base solid propellant seberat 20,5 kg. Sisanya adalah cangkang roket. Dimensi panjang roket keseluruhan adalah 2,88 meter dan lebar rantang sirip 0,226 meter. Dengan kecepatan jelajah 2.516 km per jam, maka jarak jangkau roket bisa mencapai 20,75 km. Saat terdetonasi, hulu ledak bisa menghamburkan 3.150 serpihan kecil baja yang terserak hingga radius 28 meter.

Baca juga: BM-14/17 – Generasi Pertama Self Propelled MLRS Korps Marinir TNI AL

Loading roket ke tabung peluncur
Loading roket ke tabung peluncur
Dalam sebuah defile
Dalam sebuah defile

Baca juga: M-51 130mm – Self Propelled MLRS Yon Armed TNI AD

Meski usia operasionalnya sudah tergolong tua, peluncur RM70 Grad dikenal lebih handal dan bandel ketimbang buatan lokal. RM70 Grad kaliber 122 mm punya 40 tabung peluncur. Bobot tiap peluncur tipe 9P-152 sekitar 23 kg dengan panjang sekitar 3 meteran. Lebar tiap jajar yang berisi 10 peluncur adalah 1,45 meter. Sementara tinggi total empat jajar peluncur adalah 0,576 meter. Dengan menytertakan sistem perangkai, bobot total rangkaian peluncur RM70 dalam kondisi kosong adalah 2,31 ton.

[Close Up Video] Penembakkan Roket MLRS RM70 Grad 120mm Marinir TNI AL

Selain punya mobilitas tinggi, peluncur roket tadi dapat diputar hingga membentuk sudut 70 derajat (kanan) dan 102 derajat (kiri) terhadap garis sumbu karoseri truk. Dalam operasionalnya, tabung peluncur dioperasikan dengan sistem kendali penembakan Kapustnik B dan perangkat picu tembakan 9V-170. Kedua sistem tersebut berada di dalam kabin pengemudi. Tapi sistem peluncur dapat pula dioperasikan dari jarak jauh dengan dukungan remote control yang terhubung dengan kendaran pengangkut senjata lewat kabel pemicu tembakan sepanjang 64 meter.Untuk itu tenaga listriknya dipasok dari dua unit akumulator (aki) bertengangan 24 volt. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi Teknis Roket R-Han 122mm
– Tipe roket : Balistik permukaan ke permukaan
– Tipe fin : Wrapped arround
– Tipe propelan : Propelan komposit
– Panjang propelan : 2.000 mm
– Propelan star : 400 mm
– Propelan roket : 2.750 mm
– Berat propelan : 23,20 kg
– Berat motor roket : 44 kg
– Berat roket : 59,60 kg
– Kecepatan max : 1.8 Mach
– Jarak tembak : 24 Km pada sudut elevasi 50 derajat
– Waktu terbang : 80 detik
– Tipe hulu ledak : Inert/dummy, smoke, dan tajam aktif (live).

5 Comments