Warga Korea Selatan Didakwa Karena Bocorkan Rahasia Teknologi Kapal Selam ke Taiwan

Korea Selatan telah menuntut dua orang warganya, yang berstatus sebagai mantan karyawan Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering (DSME) – sekarang disebut Hanwha Ocean, atas keterlibatan mereka dalam membocorkan rincian dan cetak biru kapal selam ke Taiwan. Seperti diketahui, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada bulan September 2023 meluncurkan kapal selam pertama buatan dalam negeri, Hai Kun, di kota pelabuhan selatan Kaohsiung.

Baca juga: Inilah Hai Kun, Kapal Selam Pertama Buatan Taiwan Siap Halau Invasi Cina

Dikutip Financial Times (5/1/2024), Kepolisian Korea Selatan telah mendakwa dua orang dengan tuduhan membocorkan cetak biru kapal selam ke Taiwan ketika Seoul berupaya menghindari reaksi keras dari Beijing atas bantuan tanpa izin untuk program kapal selam Taipei.

Taiwan telah mengembangkan kemampuan dan teknologi militer bawah air yang lebih besar sebagai bagian dari upaya untuk melawan tekanan yang semakin besar dari Cina. Namun para pejabat Korea Selatan khawatir dengan kontribusi para insinyur Korea dan transfer ilegal teknologi pertahanan ke program kapal selam buatan Taiwan. Seperti kebanyakan negara, Korea Selatan tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan.

Kedua warga negara Korea Selatan yang dituduh melakukan spionase industri bekerja untuk perusahaan konsultan kelautan SI Innotec, yang didenda oleh pengadilan Korea tahun lalu karena mengekspor peralatan militer kapal selam ke CSBC Corporation (galangan pembuat kapal selam Hai Kun) tanpa persetujuan dari Defense Acquisition Program Administration di Seoul.

Pejabat Korea Selatan mengatakan kepada Financial Times bahwa dua karyawan SI Innotec, yang sebelumnya bekerja untuk DSME, telah dituduh memperoleh puluhan halaman cetak biru kapal selam DSME1400 Daewoo dan menyerahkannya ke CSBC Corporation di Taiwan.

“Taiwan berusaha keras untuk mendapatkan teknologi kapal selam dari AS dan Jerman tetapi mereka tidak bisa mendapatkannya, jadi mereka malah mendekati insinyur Korea,” kata Cho Hyeon-gyu, Kepala Pusat Kajian Cina di Asosiasi Diplomasi Pertahanan Korea.

“Pihak berwenang Korea akan khawatir tentang kemungkinan memburuknya hubungan dengan Cina”, mitra dagang terbesar negara tersebut, tambahnya.

Upaya Taipei untuk memperoleh kapal selam diesel-listrik dari Amerka Serikat dua dekade lalu gagal sebagian karena pemerintah Eropa tidak menyetujui transfer teknologi terkait. Kali ini, proyek kapal selam dalam negeri Taiwan telah menerima teknologi dan komponen asing untuk elektronik, senjata, dan tenaga penggerak, menurut orang-orang yang mengetahui proyek tersebut.

Selama dua tahun terakhir, setidaknya tiga perusahaan Korea Selatan telah dituduh melakukan spionase industri terkait program kapal selam Taiwan.

Park Moo-sik, kepala eksekutif SI Innotec, juga dijatuhi hukuman percobaan penjara dan perusahaan tersebut didenda sebesar Won1 miliar ($765.000) tahun lalu atas perannya dalam ekspor teknologi pertahanan tanpa izin ke CSBC. Park, yang tinggal di Taiwan, membantah tuduhan tersebut dan sedang dalam proses mengajukan banding.

DSME telah diakuisisi oleh raksasa pertahanan Korea Selatan Hanwha dan sekarang dikenal sebagai Hanwha Ocean.

Seorang pejabat DAPA mengatakan bahwa meskipun warga negara Korea Selatan bekerja di perusahaan pembuat kapal asing bukanlah hal yang ilegal, “ketika mereka mentransfer teknologi yang terkait dengan industri pertahanan atau produk yang terkait dengan ekspor, mereka memerlukan persetujuan kami.”

Spesifikasi Masih Misteri, Kapal Selam Hai Kun Taiwan Sarat dengan Teknologi dari AS, Ini Diantaranya

Namun Chae Woo-seok, mantan eksekutif DAPA yang sekarang mengepalai Asosiasi Studi Industri Pertahanan Korea, mengatakan “tidak mudah untuk mencegah peneliti dan karyawan pembuatan kapal kami bekerja di negara lain ketika mereka tidak memiliki pekerjaan di sini dan mereka ditawari pekerjaan yang lebih tinggi. gaji dan insentif lainnya dari Taiwan”.

Menurut pernyataan tertulis polisi Korea Selatan yang diperoleh Reuters tahun lalu, dorongan pihak berwenang untuk mencegah transfer teknologi pertahanan ke Taiwan setidaknya sebagian dimotivasi oleh ketakutan akan pembalasan dari Beijing. (Gilang Perdana)