Tag: Satban

Menelusuri Jejak Sejarah KRI Tanjung Oisina 972, Kapal Perang yang Dulunya Kapal Angkut Haji

Bagi Anda para pemerhati dunia kemiliteran di Indonesia, tentunya mengetahui bahwa nama kapal perang TNI AL (KRI) dengan awalan “Tanjung” disematkan untuk segmen kapal angkut personel, persisnya armada kapal angkut ini berada di bawah naungan Satuan Kapal Bantu (Satban), umumnya label KRI Tanjung xxx, menggunakan nomer lambung 9xx. Dan setelah sebelumnya kami pernah mengupas tentang KRI Tanjung Kambani 971, KRI Karang Pilang 981 dan KRI Tanjung Nusanive 973, kini giliran tersebut nama KRI Tanjung Oisina 972. (more…)

Telah Meluncur KRI Bontang 907, Kapal Tanker Kedua Terbesar Produksi Nasional

Kilas balik ke tahun lalu, tepatnya pada 31 Maret 2017, TNI AL yang diwakili Asisten Logistik Kepala Staf Angkatan Laut (Aslog Kasal) Laksamana Muda TNI Mulyadi melakukan first steel cutting atau pemotongan plat baja pertama sebagai tanda dimulainya pengerjaan proyek kapal tanker terbaru pesanan TNI AL. Dan setahun berlalu, pada Rabu, 26 September 2018, kapal tanker yang dimaksud telah berhasil diluncurkan di Batam. (more…)

KRI Rakata 922: Kapal Tunda dengan Jejak Sejarah Panjang

Nama kapal perang ini, KRI Rakata 922, terasa asing ditelinga netizen, namun kapal perang dari Satban (Satuan Kapal Bantu) Komando Armada Timur ini punya rekam sejarah yang panjang. Meski dimensi dan bobotnya terbilang kecil, kapal dari jenis tug boat (kapal tunda) ini punya lika liku sejarah sejak era Perang Dunia II, bila ditakar dari aspek senioritas, KRI Rakata 922 sepantaran dengan LST (Landing Ship Tank) KRI Teluk Bone 511 yang terkenal karena pernah digunakan dalam penyerbuan pasukan sekutu di Pantai Normandia, Perancis. (more…)

KRI Waigeo 961: Namanya Baru “Terdengar” Setelah Akhiri Masa Tugas

Dalam jagad pemberitaan seputar kapal perang TNI AL, nama KRI Waigeo 961 nyaris tak pernah disebut. Namun ada yang berbeda pada 28 Februari 2018, nama KRI Waigeo (WGO) 961 mendadak ramai diwartakan media nasional, lantaran kapal yang masuk dalam armada Satuan Kapal Bantu (Satban) Koarmatim ini resmi dipensiunkan dalam inventaris armada TNI AL. (more…)

HMAS Sirius: Kapal Tanker Militer Terbesar di Kawasan Pasifik

Masih lekat dalam ingatan tentang operasi pembebasan sandera MV Sinar Kudus di Teluk Aden tahun 2011, saat itu Satuan Tugas (Satgas) Duta Samudera I yang terdiri dari dua frigat Van Speijk Class, KRI Abdul Halim Perdanakusuma 355 dan KRI Yos Sudarso 353 diperintahkan menuju lokasi penyanderaan. Berangkat dari Tanjung Priok pada 23 Maret 2011, bila ditarik garis lurus jarak yang bakal ditempuh kedua frigat TNI AL mencapai 6.500 km dari Indonesia, sementara jarak jelajah frigat Van Speijk adalah 4.000 km. Dari perhitungan diatas kertas, maka kedua kapal perang era 60-an ini memerlukan bekal ulang dan pengisian bahan bakar lanjutan sebelum tiba di TKP. (more…)

TNI AL Pesan “Kembaran” Kapal Tanker KRI Tarakan di Batam

Di tahun 2014 lalu TNI AL telah meresmikan penggunaan KRI Tarakan 905, jenis kapal tanker produksi Dalam Negeri dengan kemampuan RAS (Replenishment At Sea) system. Dengan kapasitas 5.500 ton bahan bakar mesin, kapal yang dibangun PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari (DKB) ini disebut sebagai kapal BCM (Bantu Cair Minyak) terbesar milik TNI AL yang diproduksi galangan nasional. Sementara kapal tanker terbesar secara umum masih dipegang KRI Arun 903 buatan Inggris. Dengan bertambahnya kuantitas kapal perang, dan kian menuanya kapal tanker eks Uni Soviet, mengharuskan Satuan Tugas Kapal Bantu (Satban) TNI AL untuk mencanangkan modernisasi di lini kapal tanker. (more…)

Replenishment at Sea: Proses Isi Bahan Bakar di Lautan Yang Penuh Tantangan

Berlangsung di Selat Bangka, pada 25 Januari lalu korvet KRI Sultan Iskandar Muda (SIM) 367 melaksanakan latihan RAS (Replenishment at Sea) dalam perjalanan menuju Pelabuhan Belawan Medan. Kapal perang ini dijadwalkan untuk mengikuti Latihan Bersama Multinasional AMAN 2017 di Karachi, Pakistan. Latihan RAS sendiri bukan sesuatu yang baru di elemen Satuan Kapal Eskorta (Satkor), Satkat (Satuan Kapal Cepat) dan Satuan Kapal Bantu (Satban), pasalnya kerjasama isi bahan bakar sembari kapal terus melaju sudah jamak dilakukan dalam mendukung jalannya operasi. (more…)

KRI Tanjung Nusanive 973: eks Kapal Pelni dengan Kanon PSU Rheinmetall 20mm

tg-nusanive

Seperti halnya penumpang sipil, prajurit juga butuh rasa nyaman selama operasi pergeseran, apalagi jika sasaran operasi berada nuh jauh di seberang lautan, yang artinya jika ditempuh menggunakan kapal laut akan makan waktu panjang. Sebagai ilustrasi, Inggris di tahun 1982 menggeser ribuan pasukannya dalam Perang Falkland (Malvinas) dengan menggunakan kapal pesiar jarak jauh legendaris Queen Elizabeth II. (more…)

TD Malabar: Kapal Tunda Laut Dangkal Terbaru Untuk TNI AL

TD Malabar (foto: IMF)
TD Malabar (foto: IMF)

Arsenal kekuatan TNI AL tak melulu beridentitas kapal perang (KRI), sebagai elemen pendukung ada KAL (Kapal Angkatan Laut) yang berpatroli di lingkup perairan Lantamal, lalu ada lagi TD (Kapal Tunda). Yang disebut terakhir boleh dibilang kurang mendapat ekspos, padahal peran kapal tunda begitu penting dalam menunjang pelaksanaan operasi, khususnya untuk melayani kapal perang bertonase besar yang hilir mudik di Lantamal (Pangkalan Utama Angkatan Laut). (more…)