Tag: Raytheon

AL Korea Selatan Adopsi Kanon CIWS Phalanx Generasi Terbaru, Ini Kemampuannya

(Raytheon)

Setiap angkatan laut punya preferensi tersendiri atas adopsi kanon reaksi cepat – Close In Weapon System (CIWS). Lantaran adanya dinamika dan kebutuhan, ada kalanya penggunaan jenis kanon CIWS bisa berbeda-beda jenis, ambil contoh TNI AL yang mengadopsi kanon CIWS dari pabrikan Rheinmetall dan Norinco. Serupa tapi tidak sama, AL Korea Selatan dikabarkan akan menggunakan kanon CIWS Phalanx generasi terbaru untuk kapal perusak rudal Sejong Daewang Class (KDX III) batch II. Yang unik, Sejong Daewang Class batch I yang terdiri dari tiga unit kapal perusak, justru mengusung kanon CIWS Goalkeeper besutan Thales Nederland. (more…)

Dianggap Uzur, Angkatan Darat AS Berencana Pensiunkan Rudal Hanud MANPADS Stinger

FIM-92-Stinger (Foto: istimewa)

Rudal hanud MANPADS (Man Portable Air Defence System) terpopuler sejagad, FIM-92 Stinger, diwartakan akan dipensiunkan secara bertahap dari inventaris AD Amerika Serikat. Meski battle proven dalam banyak laga peperangan, namun usia rudal produksi Raytheon Missile Systems ini sudah terbilang tua dan dikhawatirkan tidak adaptif pada tantangan hanud di masa depan. (more…)

Belanda Pesan Rudal AIM-120C-8, Apa Bedanya dengan AIM-120C-7 AMRAAM untuk Indonesia?

Soal kadar battle proven, rasanya tak perlu lagi diceritakan lagi, bahwa rudal udara ke udara besutan Raytheon, AIM-120 AMRAAM (Advanced Medium-Range Air-to-Air Missile) memang jaguh dan handal di banyak palagan. Jet tempur F-16 TNI AU pun dipastikan, sebagai salah satu yang menggunakan varian AMRAAM, persisnya AIM-120C-7. Meski F-16 TNI AU agak telat mengadopsi beyond-visual-range air-to-air missile (BVRAAM), namun kehadiran 36 unit AIM-120C-7 paling tidak dapat menambah efek deteren bagi jet tempur TNI AU. (more…)

Di ‘Daur Ulang’ Sebagai Rudal Udara Ke Permukaan, AIM-9L/M Sidewinder Kini Berpemandu Laser

Bahwa rudal udara ke udara jarak dekat besutan Raytheon AIM-9 Sidewinder punya kemampuan ‘plus’ sebagai rudal udara ke permukaan sudah pernah dikupas di artikel terdahulu. Kebisaan tersebut bukan hanya pada varian anyar AIM-9X Block II, melainkan varian lawas AIM-9P2 pun terbukti sukses diuji tembak ke sasaran di permukaan, seperti yang telah dilakukan penerbang jet tempur F-5E Tiger II TNI AU pada sasaran eks KRI Hiu. Namun, ada fakta baru seputar kebisaan Sidewinder sebagai rudal udara ke permukaan. (more…)

Yasser – Rudal Udara ke Permukaan ‘Mutan’ Hasil Kawin Silang MIM-23 Hawk dan Bom MK117

Raytheon Company, manufaktur persenjataan kondang asal Amerika Serikat, mungkin tidak pernah menyangka, bahwa produk buatannya bisa beralih fungsi hingga sedemikian berbeda. Netizen pemerhati dunia alutsista tentu mahfum dengan sosok rudal hanud jarak sedang MIM-23 Hawk, yang kebetulan juga dioperasikan oleh Singapura. Rudal hanud battle proven ini punya berat 627 kg dan mampu melesat hingga Mach 2.7 sampai ketinggian 18 km. Namun di tangan Iran, rudal Hawk dapat ‘disulap’ sebagai rudal udara ke permukaan. Kok bisa? (more…)

Raytheon MK54 – Torpedo Ringan Pemburu Kapal Selam Bertenaga Nuklir

Jika bukan karena keterbatasan anggaran, tentu setiap negara pembeli tak ingin status alutsista canggihnya tampil ‘kosongan.’ Contohnya seperti AL India yang mengoperasikan pesawat intai maritim canggih P-8I Poseidon, tentu ingin memaksimalkan kemampuan Poseidon sebagai elemen penindak di lautan, dimana artinya Poseidon harus dilengkapi persenjataan pemukul untuk sasaran di permukaan dan bawah permukaan laut. (more…)