Tag: M113

AD Australia Terima Unit Perdana Boxer 8×8, Era Baru Ranpur Negeri Kangguru

Bila TNI AD menjatuhkan pilihan ranpur berpenggerak 8×8 dari platform Pandur II (Pindad Cobra), maka AD Australia (Australian Army) juga punya andalan di kelas ranpur 8×8, yaitu Boxer 8×8 buatan Rheinmetall Defence. Bedanya, bila Indonesia masih dalam proses menanti, lain halnya dengan Australia yang pada 24 September lalu telah menerima unit perdana dari total 244 unit Boxer yang bernilai akuisisi US$3,53 miliar. Sebagai tonggak baru dalam sejarah alutsista Australia, Boxer lewat program Land 400 Phase 2 kelak akan menggantikan ranpur roda rantai M113. (more…)

AD Australia dan BAE Systems Garap Proyek M113 dengan Teknologi Otonom

Bila Indonesia baru mengenal sosok ranpur APC M113 pada tahun 2014 dengan jumlah perkuatan sekitar 150 unit asal bekas pakai AD Belgia, maka tetangga di selatan Indonesia, adalah salah satu pengguna terbesar M113. AD Australia (Australian Army) total memiliki 700 unit M113, dimana 431 unit diantaranya lewat program LAND 106 telah di-upgrade menjadi M113 AS4, menjadikan ranpur legendaris roda rantai ini dapat digunakan hingga tahun 2020. (more…)

Jaga Tingkat Kesiapan Tempur, Inilah Kegiatan Perawatan Ranpur M113 A1 Yonif Mekanis Kostrad

Perawatan yang maksimal tak pelak menjadi ujung tombak dalam kesiapan operasional suatu alutsista, terlebih dalam menangani kendaraan tempur (ranpur) yang usianya sudah tak muda lagi. Seperti halnya pada ranpur lapis baja angkut personel (APC) jenis M113 A1 yang didatangkan pada tahun 2014 lalu dari Belgia. Sebagai ranpur bekas pakai, tingkat kesiapan tempur APC legendaris ini masih tetap terjaga dengan baik. Bahkan M113 A1 kini identik sebagai alutsista utama yang melekat pada keberadaan Batalyon Infanteri Mekanis TNI AD. Nah, seperti apakah pola perawatan ranpur roda rantai ini? (more…)

Ternyata! Sejak Dekade 70-an TNI Sudah Menimbang Pengadaan Ranpur M113

Flash back sejenak ke awal Oktober 2014, jagad pemerhati alutsista di Tanah Air dikejutkan dengan kedatangan gelombang perdana ranpur (kendaran tempur) lapis baja roda rantai jenis APC (Armoured Personnel Carrier) M113 A1 bekas pakai AD Belgia. Sesuai doktrin penggelaran kekuatan TNI AD yang baru, tank APC yang namanya melegenda di Perang Vietnam ini tak ditempatkan pada satuan kavaleri, seiring modernisasi alutsista TNI AD, rumah baru bagi tank APC M113 dan IFV (Infantry Fighting Vehicle) M1A3 Marder berada di satuan Infanteri Mekanis. (more…)

ARIS ARK: Kendaraan Angkut Amfibi dari Platform M113

Saat meluncurkan M113 di tahun 60-an, FMC Corporation juga merilis varian kendaraan angkut (kargo) beroda rantai (full-tracked unarmoured cargo carrier) M548 yang dibangun dari platform M113. Bedanya bila M113 masih punya kapabilitas amfibi, maka M548 sama sekali tak dirancang untuk mengarung. Namun ditangan ARIS SpA (Applicazioni Rielaborazioni Impianti Speciali), perusahaan yang juga menggarap Arisgator untuk TNI AD, sosok M548 bisa disulap sebagai kendaraan angkut amfibi, tak hanya untuk mengarung di sungai dan danau, berenang di laut pun siap dijabani.

(more…)

Arisgator Special Ocean Kit, Bikin M113 Berani Berenang di Lautan Lepas

FMC Corporation sejak awal memang merancang M113 sebagai tracked APC (Armoured Personnel Carrier) dengan kapabilitas amfibi. Dalam medan Perang Vietnam, tak jarang M113 diajak untuk mengarungi sungai dan danau, bahkan Yonif Mekanis TNI AD juga pernah menjajal renang M113 dalam momen latihan tempur di Natuna. Namun meski bisa berenang, M113 tak diciptakan untuk didaratkan dari tengah laut, secara tegas M113 tidak siap untuk diluncurkan dari LST (Landing Ship Tank) atau LPD (Landing Platform Dock). (more…)

Pensiunkan M113, Singapura Siap Operasikan Next Generation AFV

M113 saat ini masih gencar digunakan untuk bertarung melawan militan pro ISIS di Filipina Selatan, sementara bagi Indonesia, M113 adalah sosok yang baru dikenal sejak dua tahun lalu, dan kini menjadi alutsista Batalyon Infanteri (Yonif) Mekanis TNI AD. Tapi lain hal dengan Singapura, negara makmur ini justu sudah berniat memensiunkan M113, yang dalam versi Singapura disebut ULTRA M113. Mungkin kedengaran ‘sombong,’ tapi menurut Singapura, M113 yang sudah digunakan sejak dekade 70-an sudah layak untuk purna tugas. Dan sebagai gantinya, Kementerian Pertahanan Singapura sejak tahun 2006 sudah menggodok rancangan ranpur keluaran baru, dan tentunya produksi nasional yang lebih kuat dan canggih. (more…)

Wooden Armor: Murah Meriah, Balok Kayu Jadi Pelindung Ekstra Pada Ranpur

Ada dua hal yang jadi momok menakutkan bagi awak ranpur kavaleri Filipina dalam berperang melawan militan pro ISIS di Marawi, karena yang diterjunkan adalah ranpur (kendaraan tempur) golongan light armored vehicle, maka terkena hantaman senjata anti tank seperti RPG dan melindas ranjau bisa berujung maut. Pun jika tak hancur, akibat sengatan ranjau panser seperti V-150 Commando bakal dibuat tak berkuktik lantaran ban rusak atau terlepas. Lebih menakutkan lagi bila yang menyosor adalah RPG (Rocket Propelled Grenade), penetrasi proyektil bisa dipastikan bisa menembus body lapis baja pada panser V-150/V-300 dan tank APC M113. (more…)