Tag: Bell 205 A-1

Bell 204B: Lintasan Sejarah Tiga Dekade Helikopter Utility TNI AU

Bell 204B

Bila kavaleri udara Puspenerbad TNI AD hingga kini masih melestarikan Bell 205 A-1. Maka TNI AU juga mengoperasikan saudara kembarnya yang lebih dulu berlaga di angkasa Indonesia, yakni Bell 204B yang hadir sejak awal tahun 60-an. Beda dengan Bell 205 A-1 TNI AD yang sudah di-‘militerisasi’ dengan kemampuan menggotong senjata, sejatinya Bell 204B TNI AU masih berstatus sebagai helikopter ‘sipil’ tanpa modifikasi usungan senjata. (more…)

Autorotation: Jurus Selamat Kala Helikopter Alami Kegagalan Mesin

A229DauTieng_zpsfc50eda4

Engine failure atau kegagalan mesin pastinya jadi momok menakutkan dalam dunia penerbangan, terlebih bila engine failure dialami helikopter. Jika menggunakan pesawat fixed wing, peluang lepas dari maut lebih besar, pasalnya pesawat masih bisa melayang di udara tanpa tenaga dari mesin. Lantas bagaimana dengan helikopter? Apakah akan jatuh ke bumi seperti batu? Di lingkup TNI, insiden engine failure pada helikopter juga telah terjadi beberapa kali. (more…)

FN HMP250: Senjata Pamungkas Heli Serbu NBO-105 Penerbad

FN HMP250
FN HMP250

Sebelum datangnya helikopter Mi-35P di tahun 2003, praktis TNI dan khususnya TNI AD belum pernah memiliki heli serbu yang dedicated. Peran heli serbu, sebelum hadirnya Mi-35P dipasrahkan pada sosok helikopter ringan atau helikopter sedang yang dipersenjatai. Dimana aslinya adalah heli angkut sipil yang kemudian dimunculkan kembali dalam versi militer. Diantara tipe-tipe yang populer seperti Bell 205 A-1, NBell-412, dan NBO-105 yang telah memperkuat kavaleri udara TNI AD selama tiga dekade belakangan. (more…)

NBell-412 SP/HP/EP: Tulang Punggung Kavaleri Udara TNI AD

cek2

Jawara helikopter angkut taktis multi peran di kavaleri udara TNI AD kini disandang heli jenis Mil Mi-17-V5. Dengan ukurannya yang bongsor, Mi-17-V5 menjadi andalan Puspenerbad, dalam sekali terbang bisa membawa kapasitas angkut di kabin hingga 4,07 ton dan kapasitas angkut di luar kabin mencapai 5 ton. Namun, karena populasi Mi-17-V5 Skadron 31 yang hanya 12 unit, membuat heli ini belum bisa menjadi tulang punggung aktivitas kavaleri udara, khususnya dalam operasi mobil udara. (more…)

Gandiwa: Konsep Helikopter Tempur “Gado-Gado” AH-64 Apache dan AH-1 Cobra

Gandiwa

Di MEF (Minimum Essential Force) Tahap I, pengadaan alutsista di lini helikopter tempur punya perhatian tersendiri, dibuktikan dengan langkah TNI untuk ‘out of the box’ dengan membeli helikopter berkualifikasi full kombatan Mi-35P Hind dan berlanjut ke order pengadaan AH-64E Apache Guardian. Seperti diketahui, porsi kekuatan helikopter pemukul Puspenerbad sejak lama hanya bertempu pada heli transpor multirole yang dipersenjatai secara terbatas, seperti NBO-105, Bell 205 A1, NBell 412, dan Mil Mi-17 V5. (more…)

SA-330 Puma: Helikopter “Angkut Berat” TNI AU Era-80an

Sejenak kita flash back ke pertengahan tahun 70-an, terutama saat pergolakan operasi Seroja di Timor Timur, TNI begitu membutuhkan unsur mobilitas udara dalam menunjang gelar misi tempur. Konsep gelaran berupa UH (utility helicopter) dipandang yang paling ideal kala itu, beragam peran dapat dijalankan pada jenis UH. Heli UH sendiri sering disebut multipurpose utility helicopter dalam pengertian sipil, meski letak perbedaan sebenarnya tak beda jauh, UH lebih ditekankan pada kelengkapan senjata yang dirancang portable. (more…)

Bell 205 A-1 Penerbad: Helikopter Sipil Dengan Kemampuan “Serbu”

bell205
Dari beragam alutsista berusia tua milik TNI, ada yang punya latar belakang unik, seperti awalnya merupakan peralatan sipil yang kemudian setelah dibeli diubah menjadi standar peralatan militer berkempampuan serbu/tempur. Salah satu  yang dimaksud adalah helilopter jenis Bell 205 A-1 yang dioperasikan oleh Penerband (Penerbangan Angkatan Darat) TNI AD. Bell 205-A1 merupakan versi sipil dari helikopter legendaris perang Vietnam, Bell UH-1 Iroquois (Huey). (more…)