Seputar DSEI 2019Klik di Atas

Riga Class: Eksistensi Frigat TNI AL, dari Operasi Trikora ke Operasi Seroja

KRI Nuku 360

Bila saat ini TNI AL mengandalkan frigat Van Speijk Class buatan Belanda sebagai backbone armada Satkor (Satuan Kapal Eskorta), maka di tahun 60-an TNI AL pun sudah memiliki armada frigat. Layak disebut armada, pasalnya yang dimiliki tak tanggung-tanggung, hingga delapan unit. Sebagai perbandingan, jenis frigat Van Speijk Class TNI AL berjumlah enam unit. Frigat tahun 60-an yang dimaksud adalah Riga Class, buatan Rusia (Uni Soviet).

Baca juga: Foto Terakhir KRI Ratulangi, Kenangan Kapal Perang Legendaris TNI AL

Seperti halnya kapal penjelajah KRI Irian, kapal tender kapal selam KRI Ratulangi, destroyer escort Almirante Clemente Class, KCR Komar Class, dan korvet Albatross Class, Kedelapan frigat Riga Class ini di datangkan Indonesia dalam rangka perkuatan armada tempur guna menghadapi konfrontasi dengan Belanda lewat operasi Trikora. Kedelapan frigat mulai datang dalam rentang periode 1962 hingga 1964, dan diberi nama KRI Jos Soedarso 351, KRI Slamet Rijadi, 352 KRI Ngurah Rai 353, KRI Wolter Mongisidi 355, KRI Lambung Mangkurat 357, KRI Hang Tuah 358, KRI Kakiali 359, dan KRI Nuku 360.

Karena perubahan haluan politik pasca Gestapu 1965, frigat Riga Class pun terkena dampak embargo senjata dan suku cadangnya dari Uni Soviet. Namun, karena unit yang dimiliki cukup banyak, frigat ini tak lantas langsung purna tugas. Lewat kanibalisasi komponen, frigat ini baru mulai pelan-pelan di scrap pada periode 1971, dan terakhir masih dioperasikan TNI AL sampai tahun 1986. Frigat ini tercatat ikut dilibatkan dalam masa-masa awal operasi Seroja di tahun 1975.

KRI Nuku 360
KRI Nuku 360

Seperti dikutip dari buku “Saksi Mata Perjuangan Integrasi Timor Timur” karya Hendro Subroto, frigat Riga Class sudah berganti nomer lambung, KRI Nuku 373 dan KRI Lambung Mangkurat 374. Kedua kapal diberngkatkan dari Lantamal Surabaya untuk mengawal KRI Teluk Langsa 501 yang mengangkut satu Batalyon Marinir dari Brigade-2/Pasukan Pendarat. Uniknya, TNI AL saat ini telah me-reborn identitas kedua kapal dengan nama dan nomer lambung yang sama, namun dalam wujud korvet Parchim Class buatan Jerman Timur.

Baca juga: KRI Irian – Monster Laut Kebanggaan Indonesia

Salah satu Riga Class milik AL Bulgaria.
Salah satu Riga Class milik AL Bulgaria.

Riga class_shipbucket1171218637_068f2cab3f0c6371faeb11c78cb17b39

Dirunut dari sejarahnya, frigat ini dibangun atas perintah Josef Stalin pada tahun 50-an untuk memperkuat AL Soviet di awal-awal Perang Dingin. Desain kapal ini disebut Storozhevoi Korabl (escort ship) Project 50 Gornostay (Ermine stoat). Riga Class diproduksi hingga 68 unit, karena produksinya yang cukup besar, ada tiga galangan yang mendapat order pembuatan, yakni Nikolayev yards (20 unit), Komsomolsk na Amure (7 unit), dan Kaliningrad (41 unit).

Di masa pemerintahan Nikita Khruschev di 1956, Project 50 dihentikan , hingga produksi kapal terakhir dirampungkan pada tahun 1959. Di awal tahun 60-an, AL Soviet sempat melakukan modernisasi pada penempatan roket anti kapal selam RBU-2500, sistem radar, dan peningkatan komponen balas. Selain dijual ke Indonesia, beberapa frigat ini dijual ke Cina. Umumnya frigat ini dioperasikan hingga dekade 80-an.

riga-DNSN8706401KashinMDengan bobot kosong 1.160 ton, sejatinya Riga Class lebih cocok disebut sebagai korvet. Punya bentang panjang lambung 91 meter, frigat ini mengandalkan senjata utama berupa 3 pucuk meriam kaliber 100 mm/56 (B-34), 4 pucuk kanon 37 mm, dan 4 pucuk kanon 25 mm. Kedua kanon dapat diandalkan untuk misi anti serangan udara. Khusus untuk meriam 100 mm dilengkapi remote power control dan fire control director jenis Yakor.

Sementara untuk menghadapi aksi kapal selam, ada peluncur roket anti kapal selam MBU-600, yang kemudian diganti dengan RBU-2500. Tak itu saja, ada bekal 2 peluncur torpedo (1×3) kaliber 533 mm, dua rak bom laut (depth charge), dan mampu membawa 28 unit ranjau laut.

Bicara dapur pacu, Riga Class masih mengandalkan dua mesin steam turbin dengan dua propeller yang menghasilkan tenaga 21.000 hp. Karena mengadopsi mesin turbin, kapal dapat dihidupkan lebih cepat ketimbang mesin diesel, kecepatan maksimumnya pun bisa digenjot sampai 30 knots. Namun konsekuensinya, konsumsi bahan bakar menjadi sangat boros. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi Riga Class
– Displacement : 1.160 ton (standar) dan 1.416 ton (full load)
– Length : 91 meter
– Beam : 10,2 meter
– Draught : 3,16 meter
– Propulsion : Turbines, – two boilers, – two shafts, – 21.000 shp, – 30 knots.
– Range : 3.610 km at 14 knots
– Speed max : 30 knots
– Crew : 175

6 Comments