Pilah-pilih Tipe Kanon RCWS untuk Kapal Patroli PC-40M TNI AL

Secara bertahap TNI AL terus menambah unit kapal patroli kelas PC-40M, hingga nantinya terpenuhi target 42 unit kapal patroli yang akan memperkuat unsur Lantamal (Pangkalan Utama Angkatan Laut). Seperti yang terbaru adalah KRI Karotang 872 dan KRI Mata Bongsang 873 yang diresmikan KSAL Laksamana TNI Yudo Margono di Galangan PT Karimun Anugrah Sejati, Batam, Kepulauan Riau, Senin (24/08/2020). Meski tidak dirancang untuk dipasangi rudal anti kapal, namun setiap unit PC-40M pada dasarnya dipersiapkan untuk dipasangi kanon RCWS (Remote Control Weapon System) pada bagian haluannya.

Baca juga: Meluncur, KRI Posepa 870 dan KRI Escolar 871, Dua Kapal Patroli PC-40 Anyar untuk Dua Lantamal

Sesuai dengan anggaran, instalasi kanon RCWS pun telah dilakukan secara bertahap pada armada kapal perang dengan nomer lambung 8xx tersebut. PC-40M pertama yang dipasangi kanon RCWS pada haluan adalah KRI Cakalang 852, yaitu dengan instalasi kanon Marlin WS (Modular Advanced Remotely controlled Lightweight Naval Weapon Station) kaliber 30 mm. Hingga saat ini sudah ada empat unit PC-40M yang telah dipasangi kanon dari basis senjata Oto Melara 30 mm.

Namun, apakah nantinya seluruh PC-40M akan dipasangi kanon Marlin WS 30 mm? Jawabannya belum tentu, ada beberapa tipe kanon di kelas 30 mm yang juga digadang untuk memasok kebutuhan kanon utama di armada kapal patroli TNI AL. Dan berikut profil beberapa tipe kanon yang punya potensi memperkuat alutsista di Satuan Kapal Patroli TNI AL.

Marlin WS
Ciri khas Marlin WS adalah dapat dioperasikan stand alone dengan remote control consol yang terdapat di PIT (Pusat Informasi Tempur). Namun basis Oto Melara 30 mm ini dapat pula diintegrasikan dengan CMS, menjadikan sistem senjata produksi Leonardo, Italia ini terkonfigurasi utuh dalam FCS (Fire Control System) yang melibatkan peran radar penjejak dan video tracking. Jalur yang digunakan dari terminal senjata ke CMS/FCS memakai teknologi LAN (local area netwotk).

Dengan desain modular, kubah Oto Melara ini dapat diganti pasang jenis larasnya, bila menggunakan kaliber 30 mm, larasnya Mauser MK30-A2 atau ATK-MK44. Sementara bila menggunakan kaliber 25 mm, larasnya menggunakan ATK-M242 atau Oerlikon KBA.

Meski berupa senjata dengan laras tunggal, pasokan amunisi ke laras Marlin WS berasal dari dua kantong magasin, di kiri dan kanan. Dari sisi performa, Oto Melara 30 mm dapat menjangkau sasaran sejauh 3.000 meter. Kecepatan tembak kanon Marlin WS adalah 160 peluru per menit.

Seahawk LW30M A1
LW30M A1 merupakan produksi MSI-Defence Systems (MSI-DS), manufaktur persenjataan yang berbasis di Inggris. Kanon ini punya keunggulan dari cara penggunaan, yaitu dapat dioperasikan secara local remote control, kemudian dapat pula diintegrasikan secara otomatis ke Combat Management System (CMS) yang ada di PIT, dan kanon ini juga dapat dioperasikan secara full manual, artinya menggunakan juru tembak (gunner).

Sebagai kanon yang dirancang untuk beroperasi di kapal permukaan, Seahawk LW30M A1 dilengkapi beragam sensor, diantaranya colour daylight TV Camera, thermal imager dan laser range finder. Output dari kesemua sensor secara simultan akan diteruskan ke remote operator display unit.

Sebagai komponen utama Seahawk LW30M A1 adalah ATK Mk44 Bushmaster II kaliber 30×173 mm. Kanon dengan kualifikasi fully navalised chain gun ini telah dilengkapi fitur gyro stabilization guna menjamin akurasi tembakan di kondisi laut yang bergelombang. Dalam posisi siap tempur, kanon disiapkan dengan dua kotak magasin, dimana masing-masing magasin berisi 100 munisi. Total ada 240 munisi yang siap digunakan, 40 munisi diantaranya terdapat pada posisi sabuk munisi. Seahawk LW30M A1 sendiri mengusung desain kanon dengan dual feed system.

Seahawk LW30M A1 punya kecepatan tembak (rapid mode) 200 proyektil dalam satu menit. Sementara jarak tembak minimal adalah 75 meter dan jarak tembak efektif maksimum mencapai 4.500 meter.

Aselsan SMASH
SMASH 30 mm dalam wujud aslinya ikut ditampilkan dalam Indo Defence 2018 awal November lalu. Persisnya SMASH berupa modul sistem senjata RCWS, yang bisa dikatakan mirip dengan Marlin WS. Inti dari sistem SMASH adalah kanon MK44 Bushmaster buatan US Northrop Grumman, Armament Systems (d/h ATK Armament Systems).

Konfigurasi kanon buatan Turki ini mencakup beragam sensor yang dikendalikan secara remote dan terintegrasi, diantara seperti sensor elektro-optik internal untuk pengoperasian otonom dan operasi siang serta malam hari. Dan kubah senjata sudah mengadopsi stabilized turret dan automatic target tracking, yang mencakup fungsi detect, track and fire on the move. Kesemuanya diracik dalam sistem ballistic computation.

Dari spesifikasi, SMASH dapat memuntahkan 200 peluru dalam satu menit. Pola alur munisi ke laras mengadopsi model dual feed, dimana pada masing-masing feed mengarah pada kotak magasin, dimana isi satu kotak magasin terdiri dari 75 munisi. Kubah SMASH dapat berputar 360 derajat, sementara laras dapat bergerak mulai dari -15 sampai 60 derajat, dengan kecepatan gerak laras 60 derajat per detik. Selain dikendalikan secara remote, sistem senjata ini dapat ditembakan otomatis dengan targets assigned dari C3 system atau target designator.

Baca juga: Gunakan Nomer Lambung dari Kapal Lama, TNI AL Luncurkan KRI Bubara 868 dan KRI Gulamah 869

Apakah nantinya TNI AL akan menggunakan satu tipe kanon atau beberapa tipe untuk armada PC-40M? Ini tentu sudah menjadi pertimbangan tersendiri. Bila puluhan unit PC-40M mengadopsi jenis kanon yang sama, maka user akan diuntungkan dari biaya operasional dan suku cadang yang dapat ditekan lebih rendah. Keuntungan lain, karena pesanan dalam jumlah besar, maka ada peluang industri lokal memperoleh manfaat dari transfer of technology (ToT).

Sebaliknya, jika kesemua kapal menggunakan tipe kanon yang sama, maka berpotensi menimbulkan efek ketergantungan pada satu pemasok saja. (Haryo Adjie)

33 Comments