Seputar DSEI 2019Klik di Atas

North Sea Boats X2K Special Forces: Andalkan Akselerasi dan Kecepatan Hingga 60 Knot!

25886-7017397

Tidak hanya pasukan elite Inggris SAS (Special Air Service) yang mempunyai unit SBS (Special Boat Service), sebagai unit spesialis pertempuran laut khusus yang kenyang pengalaman operasi, Kopaska (Komando Pasukan Katak) TNI AL juga mempunyai detasemen VI Special Boat Unit. Peran dari detasemen ini mencakup penanganan dan penggunaan perahu-perahu/boat khusus untuk memberikan dukungan pada detasemen-detasemen lainnya dalam melaksanakan operasi umum dan operasi khusus.

Baca juga: CANTOKA – Tumpas Perompak, Inilah Wahana Ship Boarding Kopaska TNI AL

Meski wahana dan persenjataan yang dimiliki Kopaska lumayan banyak ragamnya, namun bisa dibilang special boat yang disebut sebagai RHIB (Rigid Hull Inflatable Boat) atau RIB (Rigid Inflatable Boat) menjadi ciri khas dari kehadiran satuan Kopaska. Sifat RIB yang mudah dalam mobilitas, yakni dapat dilepaskan dari kapal patroli, korvet, LPD (Landing Platform Dock), LST (Landing Ship Tank), dan frigat, menjadikan RIB sebagai wahana favorit yang paling cepat digelar di suatu area yang butuh penanganan. Ambil contoh saat RIB digunakan Kopaska dalam misi pengamanan rombongan Presiden Jokowi saat bertandang ke Perairan Natuna beberapa waktu lalu.

Baca juga: Megalitek-1 – Wahana TNI Penembus Medan Berawa

120531-N-IA840-346Kopaska-NDU

Detasemen VI Kopaska sendiri memiliki beberapa tipe RIB, baik buatan lokal dan impor, masing-masing menawarkan kendalan yang berbeda. Ada yang mengutamakan akselerasi dan kecepatan, efisiensi bahan bakar sampai kemampuan memotong gelombang. Nah, diantara tipe RIB Kopaska, yang cukup diandalkan untuk akselerasi dan kecepatan adalah X2K Special Forces buatan PT Lundin Industry Invest (North Sea Boats).

Baca juga: X38 Combat Boat Kopaska – Dipercaya Untuk Evakuasi Darurat VVIP

X2K Special Forces mampu melaju hingga kecepatan 40 knot, bahkan dalam spesifikasinya disebut X2K Special Forces 2x outboard engine 700 HP sanggup dibawa ngebut sampai kecepatan 50 – 60 knot (111 Km per jam). Bahan bakarnya menggunakan solar hypalon 1500 GSM. Kedua mesin menempel pada bagian yang rigid dilengkapi dengan sistem hidrolis yang mampu mengatur seberapa dalam baling-baling tenggelam di air serta menaikkan mesin saat tidak digunakan agar tidak selalu terendam air laut. Selain itu RIB tidak menggunakan daun kemudi selayaknya kendaraan air, namun menggunakan sistem hidrolis yang mampu membelokkan baling-baling berikut mesinnya. Inilah yang membuat olah gerak RIB begitu lincah.

ok-1

IMG_20141008_090334

Baca juga: Lurssen VSV 15 – Kapal Interceptor dengan Kecepatan Maksimum 50 Knot!

Konstruksi RIB ini terdiri dari model hull infused vinylester composite, tubes, hypalon, PVC (polyvinyl chloride), PU (polyurethane) dan wheelhouse. Secara umum RIB memiliki dua bagian utama, yaitu bagian tetap atau rigid dan bagian yang dapat dikembangkempiskan dan bersifat inflatable. Bagian yang bersifat rigid ada pada lunas perahu, sehingga memungkinkan perahu punya kemampuan aerodinamis yang cukup baik. Selain itu juga memperkecil gesekan antara air laut dengan badan perahu. Efeknya, perahu memiliki kemampuan olah gerak tinggi.

Baca juga: APS: Senapan Otomatis Bawah Air Andalan Kopaska TNI AL

X2K Special Forces sebelum diserahkan ke pihak TNI AL.
X2K Special Forces sebelum diserahkan ke pihak TNI AL.

Sedangkan bagian yang bersifat inflatable berada pada bagian lambung atas yang mengelilingi badan perahu sampai buritan. Bagian ini berupa badan karet berisi udara yang terdiri dari sekat-sekat terpisah. Sehingga, apabila terjadi kebocoran pada satu bagian tidak mempengaruhi bagian lainnya. Kelebihan lain dari bagian ini adalah bobotnya yang relatif ringan. Efek yang ingin dicapai dari perpaduan semua ini adalah perahu dapat melaju dengan kecepatan tinggi.

Baca juga: DPD STIDD Systems – Wahana Tempur Bawah Air Andalan Kopaska dan Kopassus

X2K Special Forces dengan berat 2,3 ton dapat membawa 14 personel (awak dan penumpang), menunjang operasi khusus, RIB ini juga dibekali fasilitas radar, radio VHF (Very High Frequency), GPS (Global Positining System) dan AIS . Sebagai sumber tenaga tersedia 12 DC baterai dengan inbuild charger 220 Volt. Sementara untuk persenjataan, pada bagian depan tersedia dudukan untuk dipasangi SMB (Senapan Mesin Berat) kaliber 12,7 mm atau senapan mesin sedang kaliber 7,62 mm. Umumnya Kopaska memasang FN MAG 7,62 mm pada X2K Special Forces. (Gilang Perdana)

Spesifikasi X2K Special Forces
• Length over all: 11,3 meter
• Beam over all: 3,2 meter
• Beam of hull: 2,3 meter
• Draught: 0,87 meter
• Displacement: 2.350 kg
• Fuel capacity: 600 liter
• Tube diameter: 460 – 560 mm

2 Comments