Frosch Class: Tulang Punggung Armada Landing Ship Tank TNI AL

KRI Gilimanuk 531
KRI Teluk Gilimanuk 531

Dalam gelar operasi pasukan, TNI AU mengandalkan sosok pesawat angkut berat C-130 Hercules. Sebaliknya di lingkungan TNI AL juga punya wahana penghantar pasukan dalam skala besar, khususnya dalam operasi amfibi, yang dimaksud adalah jenis kapal LST (landing ship tank) dan LPD (landing platform dock). Dan, karena tugas-tugasnya yang terkait operasi pendaratan amfibi, baik LST dan LPD di lingkungan TNI AL dinaungi oleh Satuan Kapal Amfibi (Satfib), yang terdiri dari Satfib Koarmabar dan Satfib Koarmatim.

Dari sisi daya muat perlengkapan yang dibawa, termasuk kapasitas mengangkut pasukan marinir, LPD memang jauh lebih unggul dibanding LST TNI AL yang ada saat ini. Tapi dari segi kuantitas, unit LPD TNI AL  masih terbatas, hingga kini ada 5 kapal, yaitu KRI Dr. Soeharso, KRI Makassar, KRI Surabaya, KRI Banjarmasin, dan KRI Banda Aceh. Sementara untuk menunjang misi operasi amfibi dalam skala besar dan beragam tugas operasi militer bukan perang, LST masih menjadi yang paling dominan. Dan, memang dari segi jumlah, LST TNI AL jumlahnya cukup besar, yaitu 26 unit yang terdiri dari berbagai kelas, termasuk Kelas Teluk Semangka (KRI Teluk Semangka). Dipadang dari segi kuantitas, rasanya TNI AL merupakan operator LST terbesar di kawasan Asia Tenggara.

Bicara lebih spesifik tentang LST di Satfib TNI AL, tentu tidak bisa dilepaskan dari keberadan Frosch Class (LST kelas Frosch) buatan Jerman Timur. Alasannya jelas, jumlah Frosch class mencapai 14 unit, artinya kapal ini adalah tipe LST yang paling banyak dioperasikan TNI AL. Agar tak asing, satu per satu kami sebutkan Frosch class TNI AL yaitu:

  1. 531         Teluk Gilimanuk                                1976/94                PAC        ex-611
  2. 532         Teluk Celukan Bawang                      1976/94                PAC        ex-632
  3. 533         Teluk Cendrawasih                             1 977/94                PAC        ex-613
  4. 534         Teluk Berau                                         1977/95                PAC        ex-634
  5. 535         Teluk Peleng                                        1978/93                PAC        ex-632
  6. 536         Teluk Sibolga                                       1977/93               PAC        ex-612
  7. 537         Teluk Manado                                       1977/95                PAC        ex-633
  8. 538         Teluk Hading                                         1978/94                PAC        ex-614
  9. 539         Teluk Parigi                                           1978/95                PAC        ex-635
  10. 540         Teluk Lampung                                     1979/94                PAC        ex-636
  11. 541         Teluk Jakarta                                         1979/94                PAC        ex-615
  12. 542         Teluk Sangkulirang                               1979/94                PAC        ex-616
  13. 543         Teluk Cirebon                                        1979/95                PAC        ex-E35
  14. 544         Teluk Sabang                                         1980/95                PAC        ex-E36

Bila dirunut dari spesifikasinya, Frosch class dengan bobot penuh (full) 1.900 ton adalah LST tipe medium (menengah). LST ini punya dimensi 90,70 x 11,12 x 3,4 meter. Ditenagai dua mesin diesel dengan dua shafts yang menghasilkan tenaga 12.000 bhp. Jangkauan berlayarnya bisa mencapai 2.450 km. Meski ukurannya medium, Frosch class dapat membawa 11 tank amfibi atau muatan kargo seberat 400 – 600 ton.  Untuk membawa pasukan pendarat, kapal dengan jumlah awak 42 orang ini diperkirakan bisa dimuati maksimum 1 kompi marinir.

KRI Teluk Manado 537
KRI Teluk Manado 537
KRI Teluk Sangkulirang 542
KRI Teluk Sangkulirang 542
KRI Teluk Berau 534
KRI Teluk Berau 534

LST Frosch class dibangun oleh galangan VEB Peenewerft, Wolgast, Jerman Timur pada periode tahun 1976 hingga 1980. Satu nasib dengan korvet Parchim dan penyapu ranjau kelas Kondor yang juga diborong TNI AL, LST Frosch class pasca reunifikasi Jerman juga dipensiunkan dari arsenal armada AL Jerman. Keseluruhan jenis kapal ini memang diborong ke Indonesia lewat lobi B.J Habibie yang menjabat  selaku Menteri Negara Riset dan Teknologi di awal tahun 90-an.

Meski dari kapasitas angkut masih kalah dengan kelas Teluk Semangka yang buatan Korea Selatan. Tapi Frosch class dikenal sebagai salah satu LST di dunia yang punya kecepatan tinggi, yaitu 18 knot dan maksmium 19 knot. Frosch class pada dasarnya terdiri dari dua tipe, yaitu Frosch-I dan Frosch-II. Yang membedakan diantara kedua tipe adalah, pada Frosch-II terdapat crane 2Hy SWK8 pada sisi haluan, crane ini dapat mengangkat barang hingga 8 ton. Sebaliknya pada Frosch-I tidak terdapat crane. Yang termasuk Frosch-II adalah KRI Teluk Cirebon 543 dan KRI Teluk Sabang 544. Dari segi bobot kosong, keduanya sedikit berbeda, Frosch-I bobot normalnya 1.744 ton, sementara Frosch-II bobot normalnya 1.530 ton.

Lalu bagaimana dengan persenjataan di Frosch class? Senjata yang melekat pada kapal pendarat ini sejatinya cukup sangar, aslinya sejak tahun 1986, Volksmarine (AL Jerman Timur) melengkapi beberapa Frosch dengan meriam laras ganda AK-725 kaliber 57mm, meriam ini dapat ditempatkan pada sisi haluan maupun buritan. Meriam ini adalah senjata utama pada korvet Parchim, sayangnya saat Frosch dijual ke Indonesia, meriam ini nampak sudah dilepas, sebagai gantinya adalah meriam Bofors kaliber 40mm. Lain dari itu, Frosch juga dapat dipasang setting dari berbagai jenis senjata, seperti kanon laras tunggal kaliber 37, atau dua buah kanon kaliber 25mm. Tentu spesifikasi senjata disesuaikan dengan budget dan kebutuhan misi dari user.

KRI Teluk Sabang 544, merupakan jenis Frosch Tipe II yang dibekali crane pada haluan.
634_1
Frosch class saat digunanakan oleh Volksmarine, nampak masig menggunakan meriam laras ganda AK-725 kaliber 57mm

Sebagai elemen perlindungan (decoy) dari serangan rudal udara, Frosch class juga dibekali dengan dua dispenser chaff PK-16, masing-masing tabung terdiri dari 16 tabung peluncur. Kemampuan elektronik Frosch class ditunjang  satu radar navigasi TSR-333, satu radar MR-302 Rubka untuk identifikasi obyek di udara dan permukaan.

Insiden KRI Teluk Lampung 540
Pada 4 Juni 1994, KRI Teluk Lampung nyaris tenggelam di Teluk Biscay, lokasinya berada di sebelah utara Spanyol. Peristiwa itu terjadi Jumat dinihari pukul 01.26 waktu setempat atau pukul 08.26 waktu Jakarta. Segera saja ihwal KRI Teluk Lampung ini mendapat perhatian besar karena LST ini adalah salah satu dari 30 kapal perang yang dibeli oleh B.J. Habibie (saat itu menjabat Menteri Negara Riset dan Teknologi).

Dikutip dari ulasan di Majalah Tempo (Juni 1994). Awal kisahnya, sesusah direparasi di galangan Peenemunde, Wolgast – Jerman, kapal itu berlayar dari Laut Baltik melewati Belanda dan Perancis. Nah, ketika memasuki perairan Spanyol, KRI Teluk Lampung dihadang taifun dank abut tebal. Haluannya yang datar dan rendah dihajar ombak besar yang kemudian menerjang pintu (ramp) hingga jebol. Air laut pun masuk sehingga kapal terencam tenggelam.

KRI Teluk Lampung 540
KRI Teluk Lampung 540
Tampilan ramp di Frosch class, pada insiden di KRI Teluk Lampung, ramp ini jebol akibat hamtaman gelombang.
Tampilan ramp di Frosch class, pada insiden di KRI Teluk Lampung, ramp ini jebol akibat hamtaman gelombang.
KRI Teluk Cendrawasih 533 saat membuka ramp untuk jalur keluar tank amfibi.
KRI Teluk Cendrawasih 533 saat membuka ramp untuk jalur keluar tank amfibi.

Di saat gawat itu, kapal tersebut mengirimkan SOS, yang kemudian didengar oleh tim SAR (search and rescue) Perancis, SAR Perancis lalu meneruskan ke SAR Spanyol, yang segera mengirimkan dua helikopter untuk menyelamatkan 51 awak kapal KRI Teluk Lampung. Kemudian, sebuah kapal tunda milik Spanyol melego jangkar dekat KRI Teluk Lampung dan berupaya menyeret LST itu dari tempat kejadian. “Ya, mesti ditarik agar posisinya kembali seimbang. Posko penyelamatan kapal ini sudah dibentuk dan dipimpin langsung oleh Presiden Soeharto dari kediamannya di Jalan Cendana. Tim dari Jerman pun segera diberangkatkan,” ungkap sebuah sumber dari majalah Tempo yang mengikuti proses pembelian kapal itu.

Kalau sempat tenggelam, LST itu kan sulit ditarik ke permukaan laut. Di kedalaman 100 meter saja sudah sulit, apalagi kedalaman air di lokasi kejadian mencapai 4.000 meter. Syukurlah, kapal yang tidak diasuransikan itu akhirnya bisa diselamatkan, begitu juga dengan seluruh awaknya.

frosch01
Salah satu Frosch-II saat masih berada di Jerman

frosch02

Habibie menuding ombak setinggi 10 meter yang menghantam pintu kapal selama berjam-jam sebagai penyebab musibah. “Akibatnya, pintu terbuka karena memang tidak dilas mati, kata Habibie. Air pun masuk tanpa bisa dicegah.  Tapi, Deputi Analisis Industri Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Sulaeman Wiriadidjaja berpendat bahwa sebab musibah karean titik berat kapal bertumpu pada satu sisi. Hal itu dimungkinkan karena bertumpuknya kargo disitu –milik TNI AL – padahal kargo itu mestinya tidak bergeser kalau dicantelkan ke tubuh kapal. Ternyata, prosedur ini tidak dipenuhi, hingga akhirnya mengubah titik berat kapal. Sebagai informasi, perpindahan titik berat kapal bisa berbahaya, terutama saat kapal dihantam ombak terus-menerus, akibatnya kapal bisa terguling.

Pada insiden di Teluk Biscay, KRI Teluk Lampung yang dikomandani Letkol Laut Jospeh Sutrasman itu masih bisa dilaso oleh kapal Spanyol. Menurut Dinas Penerangan TNI AL, pada Sabtu pagi KRI Teluk Lampung dapat diamankan di Gijion, Spanyol.

Sebagai kapal bekas pakai, satu unit Frosch yang dibeli Indonesia dihargai US$346.500, dan setelah melalui tahap renovasi dan perlengkapan senjata, maklum saat keluar dari Jerman, parlemen negara itu mengharuskan armada kapal yang dibeli RI harus dipreteli senjatanya, maka kemudian harga satu unit LST Frosch melambung jadi US$10 juta. (Haryo Adjie Nogo Seno/dikutip dari berbagai sumber)

9 Comments