EID Portugal Raih Kontrak Pengadaan Sistem Komunikasi Untuk SSV Buatan PT PAL

Berita yang satu ini memang tidak terkait alutsista milik TNI, namun ada kaitannya dengan industri alutsista dalam negeri. Melanjutkan First cutting steel, atau pemotongan plat baja pertama untuk proses pembangunan dua unit SSV (Strategic Sealift Vessel) di galangan PT PAL pada 22 Januari 2015 lalu. Pemerintah Filipina akan melakukan tender terpisah untuk pengadaan sistem sensor, elektronik, dan persenjataan.

Mengutip informasi dari Janes.com (12/5/2015), EID SA, perusahaan penyediaan sistem komunikasi militer asal Portugal telah mendapatkan kontrak untuk melakukan instalasi sistem komunikasi pada dua SSV pesanan AL Filipina tersebut. Nilai kontrak penyediaan sistem komunikasi mencapai 1,5 juta euro yang telah diteken pada 8 Mei lalu di Lisbon, Portugal. Menurut rencana, integrasi sistem komunikasi dari EID akan tuntas seiring jadwal pengiriman kapal dari PT PAL. Untuk SSV pertama, di jadwalkan meluncur pada Oktober 2015, sementara kapal kedua akan rampung pada bulan Mei tahun 2016. Paket sistem komunikasi yang ditawarkan EID mencakup ICCS5 communications control system dan Harris RF Communications VLF-HF and V/UHF radios.

Baca juga: Strategic Sealift Vessel РBertonase Besar, Ini Dia Kapal Perang Pertama Buatan PT PAL yang di Ekspor

Untuk nilai kontrak pembuatan kedua kapal oleh PT PAL menelan biaya US$90 juta. SSV sejatinya adalah hasil pengembangan dari LPD-125 buatan Busan, Korea Selatan. Dari segi dukungan kemampuan dan karakter operasinya, SSV mirip dengan LPD. Hanya saja, SSV punya ukuran sedikit lebih kecil dari LPD, bobot nya pun juga lebih ringan. Berikut perbandingan spesifikasi antara LPD TNI AL dan SSV pesanan AL Filipina.

Baca juga: Landing Platform Dock TNI AL РPeran dari Kapal Markas Hingga Rumah Sakit

Dengan ukuran yang lebih kecil dari LPD, SSV dalam kondisi perang dapat membawa 120 awak kapal dan 500 personil tempur. Empat tank, empat truk, satu mobile hospital, dua jeep, dan dua helikopter juga bisa dijejalkan kedalamnya. Dalam desainnya, pada bagian haluan kapal ini dapat dilengkapi meriam reaksi cepat Bofors 57mm MK2/3.

Baca juga: Bofors 57mm MK.2 РMeriam Reaksi Cepat FPB-57 TNI AL

Kemampuan PT PAL memproduksi LPD/SSV tak lain buah dari ToT (Transfer of Technology) dari Korea Selatan. Berawal saat pemerintah Indonesia membeli LPD dari Daesun Shipbuilding dan Daewoo International Corporation, Korea Selatan. Secara resmi kontrak pembangunan LPD diteken pada bulan Maret 2005. (Dani)

5 Comments