Conformal Fuel Tanks, Terobosan Eurofighter Typhoon Untuk ToT di Indonesia

Typhoon-CFT-Al-Ain

Dengan pertimbangan bahwa pemerintahan Presiden Jokowi mencanangkan kepentingan maritim sebagai target utama pembangunan, maka pihak pabrikan yang ingin berkompetisi memenangkan tender pengadaan jet tempur pengganti F-5 E/F Tiger II TNI AU, harus pintar-pintar meracik strategi untuk mencari celah pemasaran yang mengena pada kebutuhan yang bersinggungan dengan elemen maritim. Eurofighter Typhoon bisa jadi contoh menarik, penempur berlabel multirole dan air superiority ini menawarkan solusi yang lumayan lengkap, baik dari sisi adopsi teknologi anyar hingga tawaran produksi komponen Typhoon di dalam negeri.

Meski kodrat jet tempur seperti Typhoon lebih mengedepankan air superiority dan ground attack. Tapi sifatnya yang multirole, ditambah dukungan kapabilitas twin engine menjadikan Typhoon yang telah beroperasi di 20 skadron di tujuh negara amat mumpuni untuk tugas yang jauh dari daratan. Terlebih pilihan senjata yang tersedia cukup lengkap. Mengingat kondisi geografis Indonesia yang demikian luas, kemampuan jarak tempuh (range) dan radius tempur (combat radius) menjadi faktor yang harus benar-benar diperhitungkan dalam memilih jet tempur, terlebih pada tugas intercept. Persoalan range dan combat radius tambah krusial lagi, mengingat pangkalan udara (lanud) yang bisa menjadi tumpuan jet tempur di Indonesia masih terbatas.

Baca juga: Jelang Babak Akhir Kompetisi, Eurofighter Typhoon Hadirkan Full Mockup di PT Dirgantara Indonesia

Paul Smith, pilot demo Eurofighter Typhoon.
Paul Smith, pilot demo Eurofighter Typhoon.
Estimasi combat radius Typhoon dengan CFT.
Estimasi combat radius Typhoon dengan CFT.

Dalam paparannya kepada Indomiliter.com, Paul Smith, pilot demo Eurofighter Typhoon memberikan simulasi gelar radius tempur Typhoon bila pesawat ini lepas landas dari lanud Iswahjudi – Madiun, lanud Supadio – Pontianak, lanud Hasanuddin – Makassar, dan lanud Roesmin Nurjadin – Pekanbaru. Keempat lanud tersebut merupakan pangkalan utama TNI AU tempat home base dari skadron tempur. Dalam radius tempur (lihat di gambar estimasi), nampak Typhoon dapat menjangkau titik potensial hotspot untuk melakukan intercept yang cukup jauh dari pangkalan. Di sisi selatan, bahkan Typhoon mampu menerobos sisi Australia bagian utara, dan di sisi utara, Typhoon dapat menjangkau daratan Thailand serta meng-coverage hingga wilayah Samudera Hindia.

“Simulasi radius tempur tersebut sudah di kalkulasi tanpa dukungan air refuelling (pengisian bahan bakar di udara),” ujar Paul Smith. Skenario tanpa air refuelling memang perlu dikedepankan, mengigat kemampuan TNI AU amat terbatas untuk menunjang air refuelling. Pasalnya hingga saat ini, TNI AU hanya punya dua unit pesawat tanker tua, yakni KC-130B Hercules di skadron udara 32 yang melayani armada Sukhoi Su-30MK dan Hawk 200. Meski demikian, Smith memastikan Typhoon dapat melaksanakan proses air refuelling dengan KC-130B Hercules lewat hose-drogue pods. Justru gambaran radius tempur Typhoon pada gambar dapat dicapai lewat adopsi CFT (conformal fuel tanks).

Baca juga: KC-130B Hercules – Tingkatkan Endurance Jet Tempur TNI AU

Eurofighter Typhoon milik AU Italia laklukan air refuelling dengan KC-130 Hercules.
Eurofighter Typhoon milik AU Italia laklukan air refuelling dengan KC-130 Hercules.

Baca juga: [Open Sale] Air Force Shirt Sukhoi Su-27/Su-30 Flanker- Keep Them Flying The Sky Demon

Conformal Fuel Tanks
Ini merupakan terapan solusi bahan bakar modern yang pertama kali diperkenalkan pada jet tempur F-15 C/E Eagle. CFT berupa tanki bahan bakar tambahan yang dipasang pada pundak bodi pesawat, dirancang mengikuti kontur desain, sehingga CFT terlihat menyatu dengan bodi. Dengan adopsi CFT, jarak tempuh dan radius tempur otomatis terdongkrak. Meski pada sisi lain, bobot pesawat ikut naik, ditambah berkurangnya sisi aerodinamis pesawat.

Peran CFT bisa saling melengkapi dengan tanki bahan bakar eksternal (drop tanks) yang bisa ‘dibuang’ saat terbang. CFT punya sisi kelemahan, yakni tak dapat dilepaskan di udara, untuk melepasnya perlu waktu yang tak oleh ground crew, terutama guna melepas sambungan pipa ke bodi pesawat. Keberaan CFT juga bisa melimitasi kapasitas “g” dari pesawat. Meskipun masalah berat tambahan selalu ada, penalti drag dan “g” tidak selalu menjadi isu yang absolut. CFT di pesawat F-15 malah mengurangi drag dan memungkinkan kecepatan maksimum yang lebih tinggi.

Tampilan bodi Typhoon dengan CFT.
Tampilan bodi Typhoon dengan CFT.
Typhoon AU Inggris tanpa CFT
Typhoon AU Inggris tanpa CFT
Varian senjata andalan Typhoon,
Varian senjata andalan Typhoon,
CFT pada F-16 Block 52+.
CFT pada F-16 Block 52+.

Bagaimana dengan CFT di Eurofighter Typhoon? Dengan adopsi dua CFT, dimana setiap CFT dapat memuat 1.500 liter, maka combat radius Typhoon dapat meningkat 25%, tentu tergantung pada konfigurasi persenjataan yang dibawa. Dengan 5 ton bahan bakar, standarnya Typhoon punya jangkauan 2.900 Km. Sementara bicara combat radius, bergantung pada misi yang diemban, semisal antara ground attack dan air defence punya perbedaan yang amat kentara. Di luar adopsi CFT dan air refuelling, dengan membawa 3 drop tanks, Typhoon dapat terbang ferry hingga 3.790 Km.

Nah, komponen CFT inilah yang ditawarkan Eurofighter untuk nantinya bisa diproduksi di PT Dirgantara Indonesia, bila kelak pemerintah memutuskan membeli Typhoon. Produksi CFT bisa jadi skenario yang ditawarkan dalam sistem offset terkait kewajiban ToT (transfer of technology) dari manufaktur. Sayangnya, pihak AU Inggris yang banyak menugaskan Typhoon dalam misi ground attack di Libya, belum menjadikan pemasangan CFT sebagai prioritas.

Tampilan close up kokpit.
Tampilan close up kokpit.
Hardpoint options
Hardpoint options

typhoonpylons

Namun, untuk Indonesia adopsi CFT layak dipertimbangkan, mengingat daya jangkau jet tempur dapat terdongkak tanpa perlu dukungan pesawat tanker. Keunggulan Typhoon lainnya ada di supercruise capability, jet ini dapat terbang menjelajah di kecepatan supersonic tanpa afterburner dengan membawa persenjataan penuh. Di kawasan Asia Tenggara, baru Singapura yang mengusung teknologi CFT, yakni dipasang pada jet tempur F-16 Block 52+.

Baca juga: Meneropong Kekuatan Rudal Singapura

Sonic Boom
Terkait tugas maritim, semisal untuk misi penindakan yang membutuhkan reaksi cepat. Typhoon punya adonan senjata yang mutakhir hingga low level. Bila yang dihadapi misi anti kapal, Typhoon bisa membawa rudal Harpoon atau RBS-15. Tapi bila yang dihadapi perompak, Typhoon cukup terbang rendah sembari melepaskan sonic boom, dijamin perompak akan kocar kacir. Bila masih membandel, ada kanon Mauser BK-27 kaliber 27 mm yang siap menyalak. (Haryo Adjie)

28 Comments