Anggaran Pertahanan Besar Tapi Personel Militer Menyusut, Singapura Genjot Kemampuan Platform Tanpa Awak

Frigat berkemampuan stealth Formidable class

Sebagai frigat tercanggih di Asia Tenggara, unit pertama Formidable class – RSS Formidable (68) sudah dioperasikan Angkatan Laut Singapura sejak Mei 2007, yang artinya diperlukan upgrade dan program untuk memperpanjang masa pakainya. Untuk maksud tersebut, Kementerian Pertahanan (Kemhan) Singapura telah memberikan kontrak kepada ST Engineering untuk meningkatkan kemampuan enam unit frigat Formidable class.

Baca juga: Jadi Postur Kekuatan Udara Sekutu di Pasifik, 12 Jet Tempur F-15SG Singapura Bakal ‘Menetap’ di Lanud Andersen Guam

Dikutip DefenseNews – defensenews.com (2/1/2024), Kontrak tersebut, yang diumumkan ST Engineering pada 14 Desember 2023. Namun yang menjadi menarik, kontrak tersebut terjadi ketika militer Singapura bergulat dengan terbatasnya jumlah pasukan dan ruang pelatihan.

Negara Pulau ini telah memulai serangkaian latihan bersama dan mengirim pasukan ke berbagai negara untuk mengatasi masalah ini, namun kekuatan akhir masih menjadi tantangan.

Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen pernah mengatakan kepada anggota parlemen bahwa “teknologi otonom telah dibangun ke dalam kapal tempur Multi Role Combat Vessels (MRCV) yang berfungsi sebagai ‘kapal induk’ dengan platform tak berawak yang dapat bekerja sama untuk melakukan berbagai misi.”

Menurut Kemhan Singapura, Angkatan Laut Singapura telah mengantisipasi penurunan jumlah personel sebesar 30 persen dalam 20 tahun ke depan, hal ini merupakan tantangan bagi upaya keamanan negara. Namun pihak militer berharap platform tanpa awak akan mengisi kekosongan tersebut.

Oleh karena itu, militer berfokus pada apa yang disebutnya “pocket plays” – platform multiguna yang mampu melakukan operasi tempur dan operasi berintensitas rendah, seperti bantuan kemanusiaan, tanggap bencana, kontraterorisme, dan kontra-pembajakan.

“Inilah yang kami sebut sebagai teknologi modular angkatan laut yang terukur,” kata Collin Koh, peneliti senior di lembaga think tank Institute of Defense and Strategic Studies yang berbasis di Singapura, yang merupakan bagian dari S. Rajaratnam School of International Studies.

“Ada banyak perhatian yang diberikan pada otomatisasi dan pengurangan kebutuhan tenaga kerja. Itulah sebabnya kami condong ke arah gagasan tentang jumlah platform yang lebih kecil, namun pada saat yang sama platform tersebut tidak memerlukan awak sebanyak aset-aset sebelumnya,” katanya kepada DefenseNews.

Anggaran Pertahanan Kuat dan Stabil Tapi Kekurangan Personel
Menurut Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), Singapura dalam beberapa tahun terakhir terus mengalokasikan sekitar 3 persen dari produk domestik brutonya untuk upaya militer. Dan dari tahun 2018 hingga 2022, negara paling makmur di Asia Tenggara ini meningkatkan belanja pertahanannya sebesar 10 persen menjadi hampir $11,7 miliar. Analisis GlobalData memperkirakan dana pertahanan Singapura mencapai $15,8 miliar pada tahun 2027.

Upaya modernisasi militer di Singapura selalu bersifat strategis dan didukung oleh pendanaan yang stabil, menurut Bernard Loo, peneliti senior di S. Rajaratnam School of International Studies. Dia mengatakan ada kecenderungan semua platform di bawah satu kelas kapal berasal dari kontraktor yang sama selama pemasok – baik domestik maupun internasional – memenuhi “keadaan geostrategis dan geopolitik” Singapura.

Sypder LSV Singapura bisa dipasangi SMB 12,7 mm dan pelontar granat AGL 40 mm.

Sejak pihak militer mengumumkan rencana modernisasinya, yang diharapkan terwujud pada tahun 2040, Singapura telah mulai meningkatkan armada angkatan lautnya dengan mengakuisisi platform dari perusahaan internasional dan memodernisasi kemampuan patroli maritim dengan perpaduan teknologi komersial dan dalam negeri.

Dalam lima tahun ke depan, pemerintah Singapura mengantisipasi banjirnya platform angkatan laut. Mereka berencana untuk memasuki layanan aktif tahun ini empat kapal selam Invincible class berdasarkan kesepakatan dengan ThyssenKrupp Jerman. Singapura juga akan mulai menerima kapal patroli lepas pantai OPV 86M dari pembuat kapal Jerman Fassmer mulai tahun 2028, tahun yang sama ST Engineering dikontrak untuk mulai mengirimkan kapal tempur multiperan.

RSS Impeccable (Invincible Class) – Kapal Selam Tercanggih di Asia Tenggara Telah Tiba di Singapura

Singapura memang memanfaatkan pasar luar negeri untuk rudal, torpedo, dan kapal selam, namun Angkatan Lautnya sangat bergantung pada perusahaan dalam negeri untuk memenuhi permintaan. Sebagian besar armada, termasuk kapal patroli lepas pantai, kapal bantu multiguna, dan kapal pendarat platform, dibangun oleh perusahaan lokal.

ST Engineering, perusahaan pertahanan terbesar di Singapura, memasok sekitar 38 persen peralatan Angkatan Laut dan telah menandatangani beberapa kontrak penting selama setahun terakhir. Sebagai bagian dari pengerjaan enam frigat kelas Formidable, perusahaan tersebut akan meningkatkan sistem kelautan dan kelistrikan pada Formidable class. (Bayu Pamungkas)

3 Comments