SMG Sa Vz 61 Skorpion: Pernah Jadi Andalan Paskhas Dalam Misi CQB

1

Heckler & Koch MP5 kini lazim digunakan di setiap pasukan elit TNI, meski begitu, tak bisa dipungkiri SMG (Sub Machine Gun) besutan Jerman ini dipopulerkan oleh Kopassus (Komando Pasukan Khusus) yang mengawali adopsi MP5 pada awal tahun 80-an. Selain MP5, ada SMG lain yang awalnya populer oleh satuan khusus tertentu, tapi kemudian juga dipakai satuan lain. Salah satunya adalah Sa Vz 61 Skorpion, SMG buatan Cekoslovakia.

Bagi pemerhati alutsista, Sa Vz 61 Skorpion mungkin sudah tak asing, senjata yang sekilas mirip UZI ini kerap ditampilkan oleh satuan Paskhas TNI AU. Umumnya, Skorpion dibawa bagi pasukan khusus (Den Bravo) yang sedang melaksanakan misi penerjunan, misi pertempuran jarak dekat, dan anti teror. Saat ini, Skorpion bukan lagi sebagai SMG utama di lingkup Korps Baret Jingga, pasalnya eksistensinya kini telah diambil alih H&K MP5. Dikutip dari Commando – Sub Machine Gun, War Machine Series, perwira intelijen Kopassus yang bertuagas di Timor Timur saat jejak pendapat tahun 1999 juga membawa Skorpion, lantaran senjata ini mudah disembunyikan, dan juga untuk penyangkalan, lantaran Skorpion bukan senjata organik TNI.

Baca juga: H&K MP5SD-2 – Senjata Serbu Kopassus dalam Operasi Woyla

Personel Den Bravo 90 Paskhas TNI AU dengan Skorpion ( pada pengendara motor)
Personel Den Bravo 90 Paskhas TNI AU dengan Skorpion ( pada pengendara motor). Foto: Tribunnews.com
Personel Paspampres Wanita menyandang Skorpion.
Personel Paspampres Wanita menyandang Skorpion.

Tak hanya Paskhas dan Kopassus, Korps Brimob Polri justru pernah menjadikannya sebagai senjata standar, tak hanya untuk misi pertempuran jarak dekat/close quarter battle (CQB), tapi juga untuk misi mengawal kiriman uang, seperti pada Brimob di Yogyakarta. Satuan Intai Amfibi Marinir (Taifib) TNI AL pernah terlihat menggunakannya pada Latgab Yudha Siaga di tahun 2008. Wikipedia malah menyebut Kopaska (Komando Pasukan Katak) TNI AL juga turut menggunakan Skorpion. Karena desain yang simpel dan ergonomis laksana pistol, Paspampres juga kepincut mengadopsi Skorpion.

Sa (Samoval) Vz (Vzor) (pistol mitraliur) 61 Skorpion boleh dibilang perpanduan unik antara SMG dengan pistol otomatis. Pihak parikan CZ merancang Skorpion sebagai pengganti pistol, dengan kemampuannya membawa magasin , plus layout SMG, menjadikan posisinya istimewa karena dipakai pula oleh satuan lintas udara dan pasukan khusus Ceko. Dengan keberadaan popor lipat model tabung kawat , semakin menegaskan citranya sebagai SMG.

Baca juga: Daewoo K7: Sub Machine Gun Berperedam Terintegrasi, Andalan Pasukan Khusus TNI

2

Skorpion dibangun dengan model yang berbeda dari senjata kebanyakan. Posisi pengokang ditaruh ditempatkan di sisi kiri-kanan receiver, sementara lubang tempat keluarnya peluru berada di sisi atas. Dengan bodi kecil dan mekanisme delayed blowback, jelas hanya butuh waktu singkat bagi bolt untuk kembali ke depan, menciptakan masalah tingginya kecepatan tembak Skorpion yang dihadapkan pada keterbatasan kemampuan laras Skorpion yang pendek dan tipis untuk mampu menanganinya. Kecepatan tembak senjata ini mencapai 850 peluru per menit, dengan kemampuan laras yang pendek dan tipis, maka laras akan lebih cepat panas.

Guna mengatasi problem di seputar laras, CZ merancang sear dan delayed lever/plunger. Begitu bolt sampai ke belakang, sear akan ‘mematuk’ bolt, menghentikannya sementara sampai kuncian sear diungkit oleh tuas plunger. Dengan begitu, terhambatnya bolt kembali ke depan secara otomatis mengurangi kecepatan tembak Skorpion.

Skorpion dapat ditembakkan dengan gaya ala pistol.
Skorpion dapat ditembakkan dengan gaya ala pistol.
Gaya menembak dengan popor.
Gaya menembak dengan popor.
Juga dapat dipasangi peredam dan optical sight.
Juga dapat dipasangi peredam dan optical sight.

Untuk urusan varian, Skorpion versi awal keluar dengan kaliber 32. ACP, satu-satunya kaliber yang ada dio arsenal Barat dan Timur. Tahun 1982, Skorpion mengalami perubahan lagi dengan diperkenalkannya Sa Vz. 82 dalam kaliber 9 x 18 mm Makarov, kaliber pistol standar Pakta Warsawa. Versi ekspornya disebut Sa Vz 83, diisi dengan peluru .380 ACP. Kedua varian ini sudah menggunakan popor hitam sintetik menggantikan popor kayu. Untuk yang lebih menyukai Skorpion dengan aroma SMG yang kental, disediakan magasin lurus berkapasitas 20/30 peluru dan juga peredam untuk aplikasi pasukan khusus.

Baca juga: Pindad PM-2: Generasi Sub Machine Gun dengan Sentuhan Senapan Serbu

_vyrp11_694CZ-Skorpion-61S-20008518_czech-small-arms-csa-sa-vz-61-scorpion-carbine-semi-auto-rifle-765mm-browning-32-acp-45-blued-foldin

Karena ukurannya kompak dan ergonomis, Skorpion mendapat tembat tersendiri baik di kalangan militer dan teroris. Pembajak PLO yang meledakan pesawat komersial di Dawson Field, Yordania di tahun 1970-an namp

Tampil sebagai senjata utama dalam film "Smokin Aces 2."
Tampil sebagai senjata utama dalam film “Smokin Aces 2.”

SkorpionVz61firing

ak mengacung-acungkan Skorpion di kokpit pesawat. Di Indonesia Skorpion juga pernah digunakan dalam aksi perampokan sadis yang menimpa toko emas di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pelakunya Liem Wei Sing (53) berhasil digulung pada Oktober 2008. Lewat aksi baku tembak degan Polisi, Wein tewas dengan meninggalkan sepucuk Skorpion dan 60 butir peluru tergeletak di samping tubuhnya yang tak bernyawa.

Skorpion mulai dirancang pada tahun 1959 oleh Miroslav Rybář, dan mulai resmi digunakan pada tahun 1961. Dalam rentang 1961 – 1979, Skrorpion telah diproduksi sebanyak 200.000 unit dalam berbagai varian, dan cukup aktif dalam kancah perang Vietnam dan perang Bosnia.

Spesifikasi Sa Vz 61 Skorpion
– Kaliber : .32 ACP/9 x 18 mm dan Makarov /9 x 19 mm
– Sistem operasi : delayed blowback
– Panjang total : 517 (popor terentang) dan 270 mm (popor terlipat)
– Panjang laras : 115 mm
– Bobot kosong : 1,28 Kg
– Kecepatan proyektil : 310 meter per detik
– Jarak tembak efektif : 150 meter
– Kecepatan tembak : 850 peluru per menit
– Kapasitas magasin : 10/20/24 dan 30 peluru

4 Comments