Latest

RBS-70 : Rudal Pencegat Supersonik Jarak Dekat

Gelar tempur RBS-70
Gelar Tempur RBS-70

Kehadiran elemen artileri pertahanan udara (Arhanud) mutlak diperlukan untuk melindungi obyek-obyek penting negara. Salah satu arsenal Arhanud milik Indonesia adalah rudal RBS-70. Meski bukan produk baru, rudal ini masih jadi tulang punggung pertahanan udara, selain rudal Grom. Sampai saat ini RBS-70 dioperasikan oleh Batalyon Arhanud Kodam dan Kostrad. Sifatnya yang mobile, alias mudah dipindahkan dan dirakit membuat rudal buatan Saab Bofors Dynamics, Swedia ini banyak dipakai oleh militer di banyak negara. Untuk gelar operasinya, RBS-70 umumnya dipadukan dengan radar Giraffe sebagai pemandu target. (more…)

F-86 Avon Sabre : “Born to Fight” dari Era Perang Dingin

F-86 Sabre di Museum Dirgantara Mandala - Yogyakarta
F-86 Sabre di Museum Dirgantara Mandala – Yogyakarta

Buah dari krisis politik pasca tumbangnya partai Komunis Indonesia, maka berakhir pula era persenjataan asal blok timur. Sejak ditinggalkan oleh Uni Soviet, tak ada cara lain bagi Indonesia untuk melirik arsenal senjata asal blok barat. Salah satu arsenal tempur di era transisi itu adalah F-86 Sabre. Sebuah jet tempur berkursi tunggal yang legendaris di era perang Korea.

Sabre pertama kali diproduksi tahun 1953, kehadirannya tepat waktu dengan momentum perang Korea, perang Taiwan dan perang India Pakistan. Dalam perang Korea Sabre menjadi lawan berat jet tempur MiG-15 dari Korea Utara. Alhasil pasca perang Korea, nama Sabre ikut terdongkrak dan laku keras dibeli oleh banyak negara.

Sabre TNI-AU saat masih operasional
Sabre TNI-AU saat masih operasional

Hingga tahun 1980 Sabre telah diproduksi 11.786 unit, yang merupakan gabungan dari produksi oleh tiga pabrik, North America, juga  diproduksi di Kanada, dan tak ketinggalan lisensinya dibeli Avon Sabre, pabrik pesawat dari Australia yang memproduksi Sabre sebanyak 112 unit. Dilihat dari jumlah produksinya, Sabre menjadi jet tempur yang paling banyak diproduksi di era perang dingin.

TNI-AU di tahun 1973 juga diperkuat dengan 23 unit Sabre dalam program Garuda Bangkit. Sabre yang dioperasikan TNI-AU adalah buatan Australia, karena dibuat oleh Avon, dinamakan Avon Sabre. Walau hanya diproduksi 112 unit, jenis yang diterima TNI-AU adalah versi terbaik dengan peningkatan 60 persen dari struktur rancang bangunnya untuk bisa membawa dua kanon 30mm Aden.

Kokpit F-86 Sabre
Kokpit F-86 Sabre

Dikenal sebagai pesawat yang lincah, Sabre dipercaya untuk memperkuat tim aerobatik di banyak negara. Pun TNI AU di era tahun 70-an juga membentuk Spirit-78 sebagai tim aerobatik andalan di masa itu. Sabre sendiri masuk dalam jajaran operasional skadron 14 yang bermarkas di lanud Iswahyudi, Madiun.

Ada informasi yang menyebut kedatangan Sabre untuk Indonesia didasari alasan politik militer. Konon kabarnya Indonesia bisa mendapatkan Sabre dengan syarat menonaktifkan operasional pembom Tu-16. Maklum meski sudah di embargo oleh Uni Soviet, TNI-AU sampai era tahun 70-an masih sanggup menerbangkan stok terakhir armada bomber Tu-16 lewat cara kanibalisasi suku cadang.

Saat ini kiprah Sabre tinggal sebuah kenangan, salah satunya menjadi etalase yang menghiasi museum Dirgantara Yogyakarta. Beberapa Sabre juga bisa Anda temui sebagai ikon di beberapa bandara di Tanah Air. Tapi ada yang cukup mengherankan, di Bolivia jet tempur ini baru non aktif pada tahun 1993. Artinya lebih dari 41 tahun jet tempur ini beroperasi. Luar biasa….. (Haryo Adjie Nogo Seno)

 

F-86 Sabre milik USAF

Spesifikasi F-86 Sabre

* Crew: 1
* Length: 37 ft 1 in (11.4 m)
* Wingspan: 37 ft 0 in (11.3 m)
* Height: 14 ft 1 in (4.5 m)
* Wing area: 313.4 sq ft (29.11 m²)
* Empty weight: 11,125 lb (5,046 kg)
* Loaded weight: 15,198 lb (6,894 kg)
* Max takeoff weight: 18,152 lb (8,234 kg)
* Powerplant: 1× General Electric J47-GE-27 turbojet, 5,910 lbf (maximum thrust at 7.950 rpm for five min) (26.3 kN)
* Fuel provisions Internal fuel load: 437 gallons (1,650 l), Drop tanks: 2 x 200 gallons (756 l) JP-4 fuel

Performance
* Maximum speed: 687 mph at sea level at 14,212 lb (6,447 kg) combat weight
also reported 678 mph (1,091 km/h) and 599 at 35,000 feet (11,000 m) at 15,352 pounds (6,960 kg). (597 knots, 1,105 km/h at 6446 m, 1,091 and 964 km/h at 6,960 m.)
* Range: 1,525 mi, (1,753 NM, 2,454 km)
* Service ceiling 49,600 ft at combat weight (15,100 m)
* Rate of climb: 8,100 ft/min at sea level (41 m/s)
* Thrust/weight: 0.38
* Stalling speed (power off): 124 mph (108 kt, 200 km/h)
* Landing ground roll: 2,330 ft, (710 m)
* Lift-to-drag ratio: 15.1
* Time to altitude: 5.2 min (clean) to 30,000 ft (9,100 m)

Armament
* Guns: 6× 0.50 in (12.7 mm) M2 Browning machine guns (1,602 rounds in total)
* Rockets: variety of rocket launchers; e.g: 2× Matra rocket pods with 18× SNEB 68 mm rockets each
* Missiles: 2× AIM-9 Sidewinders
* Bombs: 5,300 lb (2,400 kg) of payload on four external hardpoints, bombs are usually mounted on outer two pylons as the inner pairs are wet-plumbed pylons for 2× 200 gallons drop tanks to give the Sabre a useful range. A wide variety of bombs can be carried (max standard loadout being 2 x 1,000 lb bombs plus 2 drop tanks), napalm bomb canisters and can include a tactical nuclear weapon.

PBY-5A Catalina : Legenda Pesawat Intai Amfibi

100_1918
Catalina TNI-AU dengan logo skadron 5

Meski secara kuantitas perangkat tempur Indonesia serba terbatas, masih ada yang bisa dibanggakan dari koleksi arsenal tempur TNI-AU kita. Pasalnya TNI-AU pernah menjadi operator pesawat intai ampfibi terpopuler sepanjang masa, yakni PBY-5A Catalina. PBY-5A Catalina adalah pesawat amfibi dengan dua mesin baling-baling buatan Pratt & Whitney. Menilik dari sejarahnya, Catalina pertama kali diluncurkan pada bulan Maret 1935, dan terus diproduksi hingga tahun 1940-an oleh perusahaan Consolidated Aircraft dan American Aircraft Manufactures.

Catalina dari sisi samping kanan
Catalina dari sisi samping kanan

PB sendiri diartikan sebagai Patrol Bomber, tak lain karena Catalina  mampu menggotong ranjau laut, aneka bom, torpedo dan senapan mesin kaliber 50 milimeter. Kiprah Catalina demikian dominan pada era Perang Dunia II. Dengan ruang kokpit dan jendela yang serba luas, Catalina menjadi pesawat intai favorit banyak negara, termasuk juga kemudian digunakan Indonesia pada periode tahun 1950-an. Dengan kemampuan amfibi, Catalina juga banyak berjasa untuk misi SAR (search and rescue) tempur di laut lepas. Pun hingga saat ini Catalina masih digunakan secara terbatas di beberapa negara untuk keperluan pemadam kebakaran hutan.

Catalina kini menjadi etalase Museum Dirgantara Yogyakarta
Catalina kini menjadi etalase Museum Dirgantara Yogyakarta

PBY-5A Catalina masuk ke lingkungan TNI-AU sebagai buah dari realisasi konfrensi Meja Bundar tahun 1949. Dari hasil konfrensi tersebut, Indonesia mendapat limpahan beberapa perangkat militer tempur dari Belanda, diantaranya adalah delapan unit Catalina bekas pakai Angkatan Udara Hindia Belanda. Catalina resmi masuk jajaran TNI-AU di skadron 5 Pengintai Laut pada tahun 1950. Awalnya skadron 5 berkedududkan di Lanud Husein Sastranegara, Bandung. Dan setahun kemudian pindah ke Lanud Abdul Rahman Saleh Malang. Kini skadron 5 telah memiliki home base di Lanud Hasanuddin sejak tahun 1982. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Catalina milik Angkatan Udara Belanda
Catalina milik Angkatan Udara Belanda

Spesifikasi PBY-5A Catalina
Crew
Normal Crew of Seven to Nine

Engines
Two Pratt & Whitney R-1830-92 Engines
Twin-row 14 cylinder Air-cooled Radials
1,200 hp @ 2,700 rpm

Armament
Five .50 calibre Machine Guns
Four 325 lb (147Kg) Depth-charges or
Two Mark XIII Torpedoes or
Four 500 (227)  or 1,000 lb (454 Kg) Bombs

Speed
Max. Speed 178 mph (286 kph) @ 7,000 feet (2134 m)
Cruise Speed 113 mph (182 kph)

Dimensions
Length 63′ 6″ (19.35 m)
Height 22′ 6″  (6.85 m)
Wing Span 104′ (31.69 m)

Weight
Max. Weight 34,450 lbs (15,626 Kg)
Empty Weight 21,000 lbs (9525 Kg)

Fuel
Max. Fuel 1,750 US gallons (6624 Lt)

Range
Maximum Range 2,535 miles (4079 Km)

Tu-16 (3) : Akhir Perjalanan Sang Bomber

Sungguh ironis nasib akhir Tu-16 AURI. Pengadaan dan penghapusannya lebih banyak ditentukan oleh satu perkara: politik! Bayangkan, “AURI harus menghapus seluruh armada Tu-16 sebagai syarat mendapatkan F-86 Sabre dan T-33 T-bird dari Amerika,” ujar Bagio Utomo, mantan anggota Skatek 042 yang mengurusi perbaikan Tu-16. Bagio menuturkan kesedihannya ketika terlibat dalam tim “penjagalan” Tu-16 pada tahun 1970. (more…)

AMX-10 : Tank Amfibi Modern yang “Gagal”

amx-10p_marine_indonesie_01

Untuk wilayah Asia Tenggara, keunggulan alat tempur Korps Marinir TNI-AL patut dibanggakan. Salah satunya dengan kelengkapan resimen Kavaleri yang berbekal ratusan tank dari berbagai jenis. Untuk urusan kendaraan lapis baja beroda rantai, tipe PT-76 dan BTR-50 terbilang yang paling populer. Hampir setiap ada event latihan tempur dan operasi militer, kedua kendaraan asal Rusia ini selalu hadir menjadi ikon Korps Marinir. Walau bila dipikir-pikir usianya sudah lebih dari 45 tahun dioperasikan.

Seiring perkembangan, Korps Marinir kini sudah update dengan tambahan alat tempur generasi baru. Sebut saja ada BMP-2, BTR-80 dan akan segera hadir BMP 3F, kesemuanya merupakan kendaraan amfibi asal Blok Timur. Tapi masih ada yang lain, tapi sudah ”agak” terlupakan, yakni tank AMX-10 APC/PAC-90.

amx-10p_marine_indonesie_02

AMX-10 sudah barang tentu berkemampuan amfibi, tank buatan Prancis ini dikembangkan mulai tahun 1965. Prototip AMX-10 yang dibuat GIAT Industries selesai pada tahun 1968, keunggulan AMX-10 yakni dilengkapi pelindung bahaya serangan senjata nuklir, biologi dan kimia. Kemampuan berenangnya didukung hydro jets untuk mengarungi laut dan sungai. Soal senjata ada banyak varian untuk AMX, bila ingin lebih jelas bisa lihat di situs http://en.wikipedia.org/wiki/AMX-10P.

AMX-10 hadir di Tanah Air sekitar tahun 1980-an lewat ekspedisi pengapalan. Jenis yang cukup menonjol adalah AM-10 PAC-90 yang dilengkapi kanon 90 mm, lalu ada versi AMX-10 APC (armored personal carrier) atau versi angkut personal yang dilengkapi kanon 20 mm. Jumlah AMX-10 yang dibeli Indonesia juga cukup banyak, yakni total ada 80 unit. Sampai saat ini program pengadaan AMX-10 menjadi unit pembelian alat tempur terbesar korps Marinir.

amx_10p_l3

Spesifikasi Umum AMX-10 APC
Weight : 14.2 tonnes
Length : 5.85 m
Width : 2.78 m
Height : 2.57 m
Crew : 3 + 8 passengers
Engine : Hispano-Suiza HS 115 280 hp ( kW)
Power/weight : 17.9 hp/tonne
Suspension : torsion bar
Operational range : 600 km
Speed : 65 km/h

Tapi ada pertanyaan, mengapa AMX-10 hampir tidak pernah ditampilkan dalam operasi militer? Bahkan dalam operasi latihan tempur sekalipun sangat jarang terlihat. Sebuah sumber di lingkungan dekat Korps Marinir menyebut, AMX-10 tidak memiliki performa sesuai standar yang diharapkan. Konon disebutkan, AMX-10 mudah terguling. Usut punya usut ternyata, AMX-10 memang sejak awal tidak direkomendasikan oleh Korps Marinir. Maklum di era orde baru pengadaan alat tempur erat dengan isu mark up biaya oleh keluarga besar pejabat.

amx10p_015

Selain Prancis, AMX-10 juga dioperasikan oleh Emirat Arab, Yunani, Qatar, Arab Saudi, Singapura dan Mexico. Tentu kita berharap AMX-10 bisa tampil dalam tiap operasi tempur TNI. Jangan beban operasi pendaratan selalu dipikul oleh duo tank lawas, BTR-50 dan PT-76. Jaya selalu Korps Marinir.

Daftar Arsenal Kendaraan Lapis Baja Korps Marinir – TNI AL
50 x PT-76 (Rusia)
50 x BTR-50 PK Panser Amphibi (Ukraina)
40 x Czech BVP-2 Arhanud (Slovakia) varian BMP 2 Rusia
18 x Panhard VBL
12 x BTR 80A
80 x AMX 10 P/PAC 90
20 x BMP 3F (akhir 2007)

(Haryo Adjie Nogo Seno)

Tu-16 (2) : Atraksi Ketangguhan Sang Bomber

Tu-16 di Museum Dirgantara Yogyakarta

Persiapan Operasi Trikora

Saat Trikora dikumandangkan, angkatan perang Indonesia sedang berada pada “puncaknya”. Lusinan persenjataan Blok Timur dimiliki. Mendadak AURI berkembang jadi kekuatan terbesar di belahan bumi selatan. Dalam mendukung kampanye Trikora, AURI menyiapkan satu flight Tu-16 di Morotai yang hanya memerlukan 1,5 jam penerbangan dari Madiun. “Kita siaga 24 jam di sana,” ujar Kolonel (Pur) Sudjijantono, salah satu penerbang Tu-16. “Sesekali terbang untuk memanaskan mesin. Tapi belum pernah membom atau kontak senjata dengan pesawat Belanda,” ceritanya kepada Angkasa. Saat itu, dikalangan pilot Tu-16 punya semacam target favorit, yaitu kapal induk Belanda Karel Doorman.

Selain memiliki 12 Tu-16 versi bomber (Badger A) yang masuk dalam Skadron 41, AURI juga memiliki 12 Tu-16 KS-1 (Badger B) yang masuk dalam Skadron 42 Wing 003 Lanud Iswahyudi. Versi ini mampu membawa sepasang rudal anti kapal permukaan KS-1 (AS-1 Kennel). Rudal inilah yang ditakuti Belanda. Karena hantaman enam Kennel, mampu menenggelamkan Karel Doorman ke dasar samudera. Sayangnya, hingga Irian Barat diselesaikan melalui PBB atas inisiatif pemerintah Kennedy, Karel Doorman tidak pernah ditemukan Tu-16.

Lain lagi kisah Idrus Abas (saat itu Sersan Udara I), operator radio sekaligus penembak ekor (tail gunner) Tu-16. Bulan Mei 1962, saat perundingan RI-Belanda berlangsung di PBB, merupakan saat paling mendebarkan. Awak Tu-16 disiagakan di Morotai. Dengan bekal radio transistor, mereka memonitor hasil perundingan. Mereka diperintahkan, “Kalau perundingan gagal, langsung bom Biak,” ceritanya mengenang. “Kita tidak tahu, apakah bisa kembali atau tidak setelah mengebom,” tambah Sjahroemsjah yang waktu itu berpangkat Sersan Udara I, rekan Idrus yang bertugas sebagai operator radio/tail gunner. Istilahnya, one way ticket operation.

Namun para awak Tu-16 di Morotai ini, tidak akan pernah melupakan jerih payah ground crew-nya. “Yang paling susah kalau isi bahan bakar. Bayangkan untuk sebuah Tu-16, dibutuhkan sampai 70 drum bahan bakar. Kadang ngangkutnya tidak pakai pesawat, jadi langsung diturunkan dari kapal laut. Itupun dari tengah laut. Makanya, sering mereka mendorong dari tengah laut,” ujar Idrus. Derita awak darat itu belum berakhir, lantaran untuk memasukkan ke tangki pesawat yang berkapasitas kurang lebih 45.000 liter itu, masih menggunakan cara manual. Di suling satu per satu dari drum hingga empat hari empat malam. Hanya sebulan Tu-16 di Morotai, sebelum akhirnya ditarik kembali ke Madiun usai Trikora.

Rudal Kennel Rudal Kennel
Kennel memang tidak pernah ditembakkan. Tapi ujicoba pernah dilakukan sekitar tahun 1964-1965. Kennel ditembakkan ke sebuah pulau karang di tengah laut, persisnya antara Bali dan Ujung Pandang. “Nama pulaunya Arakan,” aku Hendro Subroto, mantan wartawan TVRI. Dalam ujicoba, Hendro mengikuti dari sebuah C-130 Hercules bersama KSAU Omar Dhani. Usai peluncuran, Hercules mendarat di Denpasar. Dari Denpasar, dengan menumpang helikopter Mi-6, KSAU dan rombongan terbang ke Arakan melihat perkenaan. “Tepat di tengah, plat bajanya bolong,” jelas Hendro.

Diuber Javelin

Javelin milik RAF
Javelin milik RAF

Lebih tepat, di masa Dwikoralah awak Tu-16 merasakan ketangguhan Tu-16. Apa pasal? Ternyata, berkali-kali pesawat ini dikejar pesawat tempur Inggris. Rupanya, Inggris menyadap percakapan AURI di Lanud Polonia Medan dari Butterworth, Penang.

“Jadi mereka tahu kalau kita akan meluncur,” ujar Marsekal Muda (Pur) Syah Alam Damanik, penerbang Tu-16 yang sering mondar-mandir di selat Malaka.

Damanik menuturkan pengalamannya di kejar Javelin pada tahun 1964. Damanik terbang dengan ko-pilot Sartomo, navigator Gani dan Ketut dalam misi kampanye Dwikora.

Pesawat diarahkan ke Kuala Lumpur, atas saran Gani. Tidak lama kemudian, dua mil dari pantai, Penang (Butterworth) sudah terlihat. Mendadak, salah seorang awak melaporkan bahwa dua pesawat Inggris take off dari Penang. Damanik tahu apa yang harus dilakukan. Dia berbelok menghindar. “Celaka, begitu belok, nggak tahunya mereka sudah di kanan-kiri sayap. Cepat sekali mereka sampai,” pikir Damanik. Javelin-Javelin itu rupanya berusaha menggiring Tu-16 untuk mendarat ke wilayah Singapura atau Malaysia (forced down). Dalam situasi tegang itu, “Saya perintahkan semua awak siaga. Pokoknya, begitu melihat ada semburan api dari sayap mereka (menembak-Red), kalian langsung balas,” perintahnya. Perhitungan Damanik, paling tidak sama-sama jatuh. Anggota Wara (wanita AURI) yang ikut dalam misi, ketakutan. Wajah mereka pucat pasi.

dua laras kanon di ekor pesawat
dua laras kanon di ekor pesawat

Dalam keadaan serba tak menentu, Damanik berpikir cepat. Pesawat ditukikkannya untuk menghindari kejaran Javelin. Mendadak sekali. “Tapi, Javelin-Javelin masih saja nempel. Bahkan sampai pesawat saya bergetar cukup keras, karena kecepatannya melebihi batas (di atas Mach 1).” Dalam kondisi high speed itu, sekali lagi Damanik menunjukkan kehebatannya. Ketinggian pesawat ditambahnya secara mendadak. Pilot Javelin yang tidak menduga manuver itu, kebablasan. Sambil bersembunyi di balik awan yang menggumpal, Damanik membuat heading ke Medan.

Segenap awak bersorak kegirangan. Tapi kasihan yang di ekor (tail gunner). Mereka berteriak ternyata bukan kegirangan, tapi karena kena tekanan G yang cukup besar saat pesawat menanjak. Akibat manuver yang begitu ketat saat kejar-kejaran, perangkat radar Tu-16 jadi ngadat. “Mungkin saya terlalu kasar naiknya. Tapi nggak apa-apa, daripada dipaksa mendarat oleh Inggris,” ujar Damanik mengenang peristiwa itu.

Lain lagi cerita Sudjijantono. “Saya ditugaskan menerbangkan Tu-16 ke Medan lewat selat Malaka di Medan selalu disiagakan dua Tu-16 selama Dwikora. Satu pesawat terbang ke selatan dari Madiun melalui pulau Christmas (kepunyaan Inggris), pulau Cocos, kepulauan Andaman Nikobar, terus ke Medan,” katanya. Pesawat berikutnya lewat jalur utara melalui selat Makasar, Mindanao, Kalimantan Barat, Kalimantan Utara, Laut Cina selatan, selat Malaka, sebelum akhirnya mendarat di Medan. Ada juga yang nakal, menerobos tanah genting Kra.

Walau terkesan “gila-gilaan”, misi ini tetap sesuai perintah. BK memerintahkan untuk tidak menembak sembarangan. Dalam misi berbau pengintaian ini, beberapa sempat ketahuan Javelin. Tapi Inggris hanya bertindak seperti “polisi”, untuk mengingatkan Tu-16 agar jangan keluar perbatasan.

Misi ala stealth
Masih dalam Dwikora. Pertengahan 1963, AURI mengerahkan tiga Tu-16 versi bomber (Badger A) untuk menyebarkan pamflet di daerah musuh. Satu pesawat ke Serawak, satunya ke Sandakan dan Kinibalu, Kalimantan. Keduanya wilayah Malaysia. Pesawat ketiga ke Australia. Khusus ke Australia, Tu-16 yang dipiloti Komodor Udara (terakhir Marsda Purn) Suwondo bukan menyebarkan pamflet. Tapi membawa peralatan militer berupa perasut, alat komunikasi dan makanan kaleng. Skenarionya, barang-barang itu akan didrop di Alice Springs, Australia (persis di tengah benua), untuk menunjukkan bahwa AURI mampu mencapai jantung benua kangguru itu. “Semacam psi-war buat Australia,” ujar Salatun.

dua laras kanon putar di bagian bawah pesawat
dua laras kanon putar di bagian bawah pesawat

Padahal Alice Springs ditongkrongi over the horizon radar system. “Untuk memantau seluruh kawasan Asia Pasifik,” ujar Marsma (Pur) Zainal Sudarmadji, pilot Tu-16 angkatan Ciptoning II.

Walau begitu, misi tetap dijalankan. Pesawat diberangkatkan dari Madiun sekitar jam satu malam. “Pak Wondo (pilot pesawat-Red) tak banyak komentar. Beliau hanya minta, kita kumpul di Wing 003 pukul 11 malam dengan hanya berbekal air putih,” ujar Sjahroemsjah, gunner Tu-16 yang baru tahu setelah berkumpul bahwa mereka akan diterbangkan ke Australia.
Briefing berjalan singkat. Pukul 01.00 WIB, pesawat meninggalkan Madiun. Pesawat terbang rendah guna menghindari radar. Sampai berhasil menembus Australia dan menjatuhkan bawaan, tidak terjadi apa-apa. Pesawat pencegat F-86 Sabre pun tak terlihat aktivitasnya, rudal anti pesawat Bloodhound Australia yang ditakuti juga “tertidur”. Karena Suwondo berputar agak jauh, ketika tiba di Madiun matahari sudah agak tinggi. “Sekitar pukul delapan pagi,” kata Sjahroemsjah.

Penyusupan ke Sandakan, dipercayakan ke Sudjijantono bersama Letnan Kolonel Sardjono (almarhum). Mereka berangkat dari Iswahyudi (Madiun) jam 12 malam. Pesawat membumbung hingga 11.000 m. Menjelang adzan subuh, mereka tiba di Sandakan. Lampu-lampu rumah penduduk masih menyala. Pesawat terus turun sampai ketinggian 400 m. Persis di atas target (TOT), ruang bom (bomb bay) dibuka. Seperti berebutan, pamflet berhamburan keluar disedot angin yang berhembus kencang.

Usai satu sortie, pesawat berputar, kembali ke lokasi semula. “Ternyata sudah gelap, tidak satupun lampu rumah yang menyala,” kata Sudjijantono. Rupanya, aku Sudjijantono, Inggris mengajari penduduk cara mengantisipasi serangan udara. Akhirnya, setelah semua pamflet diserakkan, mereka kembali ke Iswahyudi dan mendarat dengan selamat pukul 08.30 pagi. Artinya, kurang lebih sepuluh jam penerbangan. Semua Tu-16 kembali dengan selamat.

Dapat dibayangkan, pada dekade 60-an AURI sudah sanggup melakukan operasi-operasi penyusupan udara tanpa terdeteksi radar lawan. Kalaulah sepadan, bak operasi NATO ke Yugoslavia dengan pesawat silumannya. (bersamung di jilid 3)

Dikutip dari (www.angkasa-online.com)