Norinco Sky Dragon 12: Sistem Rudal SHORAD “Bergaya” Pantsir S-1

15721415982_cc9651758c_b

Dari aspek tongkrongan, sistem hanud (pertahanan udara) lansiran Cina ini mengingatkan pada sosok Pantsir S-1 buatan Rusia. Sky Dragon 12 buatan Norinco (North Industries Corporation) memang ditempatkan dalam platform heavy truck 8×8, dibekali 12 rudal (masing-masing 6 unit pada tiap sisi) dan radar penjejak target yang semuanya terintegrasi dalam satu mounting. Meski ada kemiripan, sayangnya Sky Dragon 12 hadir minus tanpa kanon. Dan melengkapi penawaran Sky Dragon 50 medium air defence (Menad), di Indo Defence 2016 Norinco turut memperkenalkan Sky Dragon 12 sebagai solusi SHORAD (Short Air Range Air Defence).

Baca juga: Pantsir S-1 – Sistem Pertahanan Udara Hybrid Favorit Netizen Indonesia

15533995069_6e9c334209_b

 

Siapakah sebenarnya Sky Dragon 12? Seperti halnya Sky Dragon 50, alutsista asal Negeri Kung Fu ini terbilang jenis senjata yang baru dirilis. Oleh pabrikannya, sistem senjata ini diberi kode GAS5 Short Range Surface to Air Defense Missile System. Sebagai barang baru, Sky Dragon 12 pertama kali diperkenalkan ke publik pada ajang AAD (Africa Aerospace and Defence) Expo 2014 di Afrika Selatan.

Baca juga: Norinco Sky Dragon 50 – “Kuda Hitam” Sistem Rudal Hanud Jarak Sedang Untuk Indonesia

skydragon-12-surface-to-air-missile-system-china-pla-army-air-force-pakistan-iran-export-missile-air-defencse-cruise-missile-aircraft-pgms-1

Sebagai sebuah sistem, Sky Dragon terdiri dari unit peluncur (launcher unit), FW2 FCS (Firing Control System), dan IBIS 150 3D Target Designation Radar, jenis radar yang juga dipakai pada sistem hanud Sky Dragon 50. Identitas “12” pada Sky Dragon 12 lebih sebagai penanda kemampuan daya jangkau rudal yang sampai 12 km. Rudal pada Sky Dragon 12 mengusung jenis Tianlong 12/SD-12. Rudal ini adalah “saduran” dari rudal 9M311 buatan Rusia. Pada tahun 2005, Rusia diketahui mengekspor rudal 9M311 (kode NATO SA-19 Grison) ke Cina.

Baca juga: Cina Sempat Tawarkan Radar Intai Over The Horizon SLR-66 ke Indonesia

skydragon-12-surface-to-air-missile-system-china-pla-army-air-force-pakistan-iran-export-missile-air-defencse-cruise-missile-aircraft-pgms-5

Selain mampu mengejar sasaran hingga 12 km, Tianlong-12 mampu melesat dengan kecepatan maksimum 900 meter per detik, dan kecepatan jelajah 500 meter per detik. Untuk sasaran jarak super dekat, rudal ini dapat menghantam sasaran dengan jarak minimal 2 km. Sementara untuk ketinggian luncur mulai dari 15 meter sampai 5.000 meter. Rudal ini dipandu dengan radar semi otomatis dan line of sight guidance. Bobot keseluruhan rudal mencapai 40 kg, sementara bobot hulu ledaknya 9 kg. Tianlong-12 punya panjang 2,5 meter.

sky_dragon_12_gas5_short-range_surface-to-air_defense_missile_system_china_chinese_army_defense_industry_details_002

Dalam peluncur yang ditempatkan pada truk Shaanxi SX2400 8×8, disiapkan 12 unit rudal yang siap tembak, dimana ada enam rudal yang ditempatkan pada tiap sisi mounting peluncur. Nah, pada bagian tengah kubah disematkan radar pengendali dan penjejak dengan basis Ku-band. Sistem penjejak ini sudah dilengkapi perangkat electro optic untuk melengkapi keberadaan radar. Kedua sistem pengindraan tersebut dapat memandu rudal sampai jarak 12 km. Dalam satu waktu, Sky Dragon 12 dapat memindai empat sasaran berbeda, dan melepaskan 4 rudal secara simultan.

Baca juga: Ini Dia WS-43, Rudal Jelajah dari Cina yang Ditawarkan ke Indonesia

skydragon-12-surface-to-air-missile-system-china-pla-army-air-force-pakistan-iran-export-missile-air-defencse-cruise-missile-aircraft-pgms-6

b2jnt7ncuaaenv1

Dalam sistem gelar tempur yang lebih besar, Sky Dragon 12 dapat didukung dengan IBIS 150 3D Target Designation Radar. Jangkauan deteksi radar ini mencapai 130 km. Dalam paket yang ditawarkan Norinco, Sky Dragon 12 disebutkan ideal untuk dikombinasikan dengan sista hanud kanon Twin Gun Type 90 kaliber 35 mm. Jenis kanon hanud yang juga buatan Norinco dan saat ini telah dioperasikan Arhanud Korps Marinir TNI AL. Saat sudah melibatkan sistem senjata jenis lain (komposit), Norinco telah menyiapkan unit FW2 FCS, di FCS ini juga dilengkapi radar yang dapat mendeteksi sasaran berupa jet tempur dari jarak 35 km dan rudal jelajah dari jarak 15 km. Ketinggian deteksi FW2 FCS mencapai 6.000 meter.

Unit FW2 FCS
Unit FW2 FCS

Baca juga: Alutsista Baru! Korps Marinir Lalukan Uji Fungsi Kanon Hanud Type 90/35mm dan AF902 Fire Control System

Bagaimana dengan waktu yang dibutuhkan untuk menggelar satu sistem Sky Dragon 12? Dari mulai kendaraan berhenti sampai unit rudal siap ditembakkan semuanya butuh waktu 15 menit. (Gilang Perdana)

25 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *