NAS 332 L1/L2 Super Puma: Helikopter “Air Force One” Republik Indonesia

Sampai saat ini beragam pesawat dengan tanda panggil Indonesia One, atau RI-001 terus melayani pemimpin Indonesia terbang ke berbagai belahan penjuru dunia. Namun dengan kondisi Indonesia yang berpulau-pulau dan bahkan beberapa tidak memiliki lanud, penggunaan pesawat terbang biasa tidak akan mencukupi. Untuk itu diperlukan helikopter kepresidenan dalam membantu mengemban tugas-tugas kenegaraan.

Saat ini, helikopter kepresidenan menggunakan NAS 332 Super Puma, jenis helikopter angkut sedang serbaguna. Tidak seperti pesawat kepresidenan yang baru saja mendapat model lebih baru, Super Puma sudah dipakai sejak era Soeharto. Tidak hanya presiden RI, Presiden Brazil dan Perancis pun menggunakan helikopter yang satu ini.

NAS 332 Super Puma adalah helikopter besutan Aérospatiale (sekarang Airbus Helicopters) dengan 4 bilah baling-baling, mesin ganda dan berukuran sedang. Heli yang terbang perdana pada tahun 1978 ini merupakan versi pembaharuan dari Aérospatiale SA 330 Puma. Super Puma terbukti sangat populer, tercatat pada periode Juli 1981 sampai April 1987 rata-rata 3 helikopter ini diproduksi untuk pemesan baik dari militer maupun sipil tiap harinya.

super-pumaskadronudara45

Baca juga: SA-330 Puma – Helikopter “Angkut Berat” TNI AU Era-80-an

TJsOdnWCsO

PT Dirgantara Indonesia (d/h PT IPTN) dengan lisensi Aerospatiale juga memproduksi SA 330 and AS 332 untuk konsumen dalam negeri. Helikopter Kepresidenan NAS 332 Super Puma pemeliharaannya berada di bawah naungan Sekretariat Negara, dengan operasional oleh Skadron Udara 45 yang bermarkasi di Halim Perdanakusumah sebagai operator utama. Skadron udara ini hanya khusus digunakan untuk Presiden maupun Wakil Presiden saat mengunjungi pelosok Indonesia dengan helikopter. Skadron 45 terbilang baru, karena baru diresmikan pada tahun 2011 lalu, sebelumnya helikopter Super Puma Kepresidenan menjadi etalase Skadron 17 VIP/VVIP.

Baca juga: Airbus Helicopters EC 725 Super Cougar – Andalan SAR Tempur Paskhas TNI AU

029337300_1419233515-14-12-20-Jokowi_NTT___Ground_Breaking_Bendungan_Baru_NTT-3-s043984700_1418700316-jokowi277632_presiden-joko-widodo-turun-dari-helikopter-kepresidenan-di-desa-majong-_663_382

Kesiapan helikopter kepresidenan jelas harus selalu dalam keadaan prima. Ada tiga helikopter bercat putih abu-abu ini, yakni dengan nomer registrasi H-3203, H-3205 dan H-3206. Ketiga helikopter untuk perawatannya dipercayakan kepada PT DI di Bandung. Dukungan perwakilan teknis juga disediakan PT DI untuk pekerjaan di luar Bandung, seperti jika pekerjaan perawatan dilakukan di Pangkalan Udara Utama TNI AU Halim Perdanakusuma (Skadron Udara 45) dan Pangkalan Udara Atang Senjaya, Bogor (Skadron Teknik 024).

NAS 332 Super Puma berbobot 4.627 kg dalam keadaan kosong, bobot lepas landas maksimum mencapai 8.600 kg. Dengan kru maksimal 2 orang ia bisa membawa sampai 18–24 orang penumpang tergantung pengaturan ruang kabin. Kecepatan maksimum helikopter adalah 278 KM/jam, ketinggian terbang sampai 7.200 m dan mesin yang ia gunakan 2× Turboméca Makila 1A1 motor turbin, 1.357 kW.

Baca juga: Sikorsky S-58T Twin Pack – Kiprah Helikopter “Codot” TNI AU

Super Puma Kepresidenan Indonesia juga sudah dipasangi TCAS (Traffic/Collision Avoidance System) guna menjamin tingkat keselamatan RI-1. Perangkat lain yang dicangkok adalah peralatan peringatan tabrakan TCAD (Traffic/Collision Alerting Device) guna meningkatkan keselamatan penerbangan.

Ada dua varian Super Puma Kepresidenan yang dioperasikan Skadron 45, yakni NAS 332 L1 Super Puma dan NAS 332 L2 Super Puma. Varian L1 dibangun dari versi sipil dengan long fuselage dan dilengkapi airline interior. Sedangkan varian L2 juga dibangun dari versi sipil, ditambahi spheriflex rotor head dan EFIS (electronic flight instrument system). Sebagai helikopter kepresidenan, Super Puma dibuat dengan konfigurasi khusus, selain sentuhan pada interior, helikopter juga dilengkapi pintu tangga lipat, seperti pada pesawat jet eksekutif. Khusus varian L2, perawatannya dilakukan oleh ESEA (Eurocopter South East Asia) yang berkedudukan di Singapura dan dibawah supervise Skadron Teknik 024.

Baca juga: NBell-412 SP/HP/EP – Tulang Punggung Kavaleri Udara TNI AD

in

Dalam kondisi perang, Super Puma dapat dipasangi pod senapan, roket dan misil secara eksternal, serta peralatan untuk peran anti-kapal. Sebuah senapan juga dapat dipasang di pintu kabin untuk keamanan tambahan. 37 pasukan militer di seluruh dunia saat ini masih setia menggunakan Super Puma. Menjawab kebutuhan militer, Airbus Helicopter pun telah merilis varian militer Super Puma, yang diberi label EC725 Cougar, helikopter SAR Tempur battle proven ini pun dalam proses kedatangan untuk melengkapi kekuatan alutsista TNI AU. (Deni Adi)

9 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *