AM-39 Exocet: Rudal Anti Kapal Yang ‘Batal’ Memperkuat TNI AL

NAS332-HU442-02

Debut AM-39 Exocet dalam Perang Malvinas (Falkland) meroket setelah rudal anti kapal yang diluncurkan dari jet Super Etendard AL Argentina mampu mengkaramkan kapal perusak Inggris HMS HMS Sheffield pada 4 Mei 1982. Bagi Indonesia yang kala itu tengah bersiap menerima kedatangan helikopter angkut sedang multirole NAS 332L Super Puma dari PT IPTN (sekarang – PT Dirgantara Indonesia) berusaha mengikuti perkembangan tren kekinian alutsista.

Baca juga: Exocet – Si “Ikan Terbang” Andalan TNI-AL

Baca juga: Exocet MM40 Block 3 –  Rudal Anti Kapal High Subsonic Andalan Korvet TNI AL

Sedikit kilas balik, di awal tahun 80-an bersamaan dengan kedatangan tiga frigat Fatahillah Class dan KCR (Kapal Cepat Rudal) Mandau Class yang paketnya dibekali rudal anti kapal MM-38 Exocet, oleh pihak Aerospatiale (sekarang – MBDA) sebagai manufaktur Exocet, Indonesia juga ditawarkan platform Exocet yang diluncurkan dari udara ke permukaan, persisnya rudal anti kapal AM-39 Exocet yang sejatinya dirancang meluncur dari jet tempur, pesawat patroli maritim, dan helikopter. Di periode tersebut TNI AU jelas belum punya jet tempur berkemampuan melepas rudal anti kapal.

Baca juga: KRI Fatahillah 361 Laksanakan Mid Life Modernization

NAS 332 Super Puma TNI AL bermanuver dengan dummy AM-39 Exocet.
Poster promosi NAS 332 Super Puma dengan AM-39 Exocet yang digunakan oleh PT IPTN.
Poster promosi NAS 332 Super Puma dengan AM-39 Exocet yang digunakan oleh PT IPTN.

Namun pihak Aerospatiale cukup cerdik, Puspenerbal TNI AL yang tengah mengoperasikan helikopter gress NAS 332L Super Puma produksi PT IPTN dari Aerospatiale, Perancis, adalah helikopter yang dirancang pas sebagai platform peluncur AM-39 Exocet. Melihat penawaran yang menarik ini, kemudian salah satu Super Puma pesanan TNI AL dicoba untuk dipasangi rudal ini. Yang dipilih adalah Super Puma dengan nomer HU-442. Saat itu foto Super Puma TNI AL yang menggotong AM-39 Exocet terbilang populer dan menjadi media promosi menarik bagi PT IPTN. Namun sayangnya yang digotong dalam uji coba bukanlah rudal asli, alias hanya dummy yang didatangkan dari Perancis.

Baca juga: NAS 332 L1/L2 Super Puma – Helikopter “Air Force One” Republik Indonesia

nas332aldo4AM_39Eng-(480-x-285)

Hasilnya, entah karena alasan harga atau lainnya, AM-39 yang pertama dirilis tahun 1979 ini tidak ‘terpilih’ untuk berlaga di angkasa dan lautan Indonesia, rudal ini dipandang terlalu gambot dan berdimensi lumayan besar untuk diluncurkan dari helikopter, sehingga oleh pihak user diperkirakan dapat mengganggu manuver helikopter. AM-39 Exocet secara teknis punya bobot 670 kg dengan panjang 4,69 meter, diameter 350 mm, melaju dengan kecepatan subsonic, dan punya jarak jangkau 70 km.

AS 332 Super Puma dan AM-39 Exocet AL Chile.
AS 332 Super Puma dan AM-39 Exocet AL Chile.
Konfigurasi yang matap.
Konfigurasi yang matap.

Baca juga: C-802 – Rudal Penebar Maut dari Cina

Tampijl dalam suatu pameran dirgantara.
Tampijl dalam suatu pameran dirgantara.
AM-39 terpasang pada jet Super Etendard AL Argentina.
AM-39 terpasang pada jet Super Etendard AL Argentina.

Rudal yang punya kemampuan sea skimming dan fire and forget ini telah digunakan oleh 17 negara, meski begitu kebanyakan AM-39 Exocet lebih populer diluncurkan dari platform jet tempur, maklum saja karena dipandang lebih efektif mendekatkan rudal ke sasaran, varian jet tempur asal Perancis yang sanggup menggotong AM-39 cukup beragam, seperti Rafale, Super Entendar, Mirage F1, Mirage 2000, pesawat intai maritim Atlantic, dan ATR 72 ASW. Total ada 14 pesawat yang bisa terintegrasi dengan AM-39. Sementara di segmen helikopter, rudal ini bisa terpasang pada AS 332 Super Puma, EC 725 Super Cougar, dan SA 321 Super Frelon. Di luar Perancis, pengguna AM-39 yang cukup besar adalah Argentina, Chile, dan Irak yang pernah digunakan dalam Perang Iran – Irak di dekade 80-an. (Mas Sampurno)

HMS Sheffield korban hantaman AM-39 Exocet Argentina.
HMS Sheffield korban hantaman AM-39 Exocet Argentina.

Spesfikasi AM-39 Exocet:
– Manufaktur: MBDA Missile Systems
– Panjang: 4,69 meter
– Diameter: 350 mm
– Wingspan: 1,13 meter
– Berat: 670 kg
– Berat hulu ledak: 165 kg
– Kecepatan: high subsonic (309 meter per detik) atau Mach 0,92
– Jarak luncur: 70 km (maks) dan minimum (50 km)
– Sistem pemandu: Inertial guidance and terminal active radar homing
– Propulsi: 2 solid-propellant rockets

9 Comments